Isolasi Rusia pada KTT G20 atas Ukraina membuat China dan India menjadi sorotan

Isolasi Rusia pada KTT G20 atas Ukraina membuat China dan India menjadi sorotan


Bali, Indonesia
CNN

Isolasi internasional Rusia meningkat Rabu, ketika para pemimpin dunia berusaha untuk mendapatkan dukungan bulat dalam mengutuk perangnya di Ukraina yang telah menewaskan ribuan orang dan mengguncang ekonomi global.

Pada KTT Kelompok 20 di Bali, Indonesia, pengawasan jatuh pada China dan India ketika negara-negara Barat mendorong kecaman keras atas perang tersebut dalam pernyataan penutup yang dibuat hanya beberapa jam setelah Polandia mengatakan sebuah “rudal buatan Rusia” telah mendarat di sebuah desa di dekat perbatasannya dengan Ukraina, menewaskan dua orang.

Masih belum jelas siapa yang menembakkan rudal itu. Baik pasukan Rusia dan Ukraina telah menggunakan amunisi buatan Rusia selama konflik, dengan Ukraina mengerahkan rudal buatan Rusia sebagai bagian dari sistem pertahanan udara mereka. Namun apa pun hasil penyelidikan atas serangan mematikan itu, insiden tersebut menggarisbawahi bahaya salah perhitungan dalam perang brutal yang telah berlangsung selama hampir sembilan bulan, dan yang berisiko meningkat lebih jauh dan menyeret negara-negara besar ke dalamnya.

Menyadarkan berita tersebut, Presiden AS Joe Biden dan para pemimpin dari G7 dan NATO mengadakan pertemuan darurat di Bali untuk membahas ledakan tersebut. Insiden itu sekarang meningkatkan pertaruhan dalam upaya AS dan sekutunya untuk mengakhiri KTT G20 dengan komunike bersama yang mengecam perang Rusia.

Pengesahan komunike akan membutuhkan dukungan dari para pemimpin yang memiliki hubungan dekat dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dan sampai sekarang tampaknya enggan untuk mengkritik invasinya secara lahiriah – terutama pemimpin China Xi Jinping, yang menyatakan persahabatan “tanpa batas” antara negara mereka beberapa minggu sebelum invasi, dan Perdana Menteri India Narendra Modi.

Dengan KTT yang akan ditutup pada Rabu sore, semua mata tertuju pada seperti apa deklarasi akhir itu, dan negara mana yang akan menandatanganinya.

Sementara India terlihat menjauhkan diri dari Rusia, apakah ada pergeseran posisi dari China masih kurang jelas. Pemimpin China Xi Jinping telah menyerukan gencatan senjata dan setuju untuk menentang penggunaan senjata nuklir dalam pertemuan bilateral yang sibuk dengan para pemimpin Barat di sela-sela G20, tetapi dia tidak memberikan indikasi publik tentang komitmen apa pun untuk membujuk “teman dekatnya”. ” Vladimir Putin untuk mengakhiri perang.

Yang pasti Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov tidak akan hadir untuk melihatnya – dia meninggalkan Bali pada Selasa malam, menurut kantor berita milik negara Rusia TASS.

Rancangan pernyataan, yang masih dapat diubah, “menyesalkan dengan sangat keras agresi oleh Federasi Rusia terhadap Ukraina dan menuntut penarikan penuh dan tanpa syarat dari wilayah Ukraina.”

Tapi itu juga mengakui keretakan di antara negara-negara anggota. “Sebagian besar anggota mengutuk keras perang di Ukraina dan menekankan hal itu menyebabkan penderitaan manusia yang luar biasa dan memperburuk kerentanan yang ada dalam ekonomi global,” katanya. “Ada pandangan lain dan penilaian berbeda terhadap situasi dan sanksi.”

Jelas dari mana pandangan dan penilaian yang berbeda itu berasal. Sejak tank Rusia meluncur ke Ukraina pada bulan Februari, Beijing telah menolak untuk menyebut agresi militer sebagai “invasi” atau “perang”, dan telah memperkuat propaganda Rusia yang menyalahkan konflik tersebut pada NATO dan AS sambil mengutuk sanksi.

Saat mendiskusikan Ukraina dengan para pemimpin dari AS, Prancis, dan negara lain, Xi selalu berpegang pada istilah seperti “krisis Ukraina” atau “masalah Ukraina” dan menghindari kata “perang”, menurut bacaan China.

Dalam pertemuan tersebut, Xi menegaskan kembali seruan China untuk gencatan senjata melalui dialog, dan, menurut pembacaan dari lawan bicaranya, setuju untuk menentang penggunaan senjata nuklir di Ukraina – tetapi pernyataan tersebut tidak termasuk dalam laporan China tentang pembicaraan tersebut.

Menteri Luar Negeri China Wang Yi kemudian kepada media pemerintah China bahwa Xi telah menegaskan kembali posisi China dalam pertemuannya dengan Biden bahwa “senjata nuklir tidak dapat digunakan dan perang nuklir tidak dapat dilakukan”.

Dalam pertemuan dengan timpalannya dari Rusia Lavrov Selasa, Wang memuji Rusia karena memegang posisi yang sama. “China memperhatikan bahwa Rusia baru-baru ini menegaskan kembali posisi yang ditetapkan bahwa ‘perang nuklir tidak dapat dimenangkan dan tidak boleh dilawan,’ yang menunjukkan sikap rasional dan bertanggung jawab Rusia,” kata Wang. dikutip mengatakan oleh kantor berita negara Xinhua.

Wang adalah salah satu dari sedikit – jika tidak hanya – pejabat asing yang duduk untuk pertemuan formal dengan Lavrov, yang menghadapi isolasi dan kecaman di pertemuan puncak di mana dia berdiri untuk Putin.

Pada hari Selasa, Lavrov duduk selama pembukaan KTT mendengarkan para pemimpin dunia mengutuk invasi brutal Rusia. Presiden Indonesia Joko Widodo, yang menjadi tuan rumah KTT G20, mengatakan kepada para pemimpin dunia “kita harus mengakhiri perang.” “Jika perang tidak berakhir, akan sulit bagi dunia untuk bergerak maju,” katanya.

Xi, sementara itu, tidak menyebutkan Ukraina dalam pidato pembukaannya. Sebaliknya, pemimpin China membuat kritik terselubung terhadap AS – tanpa menyebutkan namanya – karena “menggambar garis ideologis” dan “mempromosikan politik kelompok dan konfrontasi blok.”

Dibandingkan dengan sikap ambigu China, para pengamat telah mencatat pergeseran yang lebih jelas dari India – dan peran yang lebih besar yang ingin dimainkan New Delhi dalam melibatkan semua pihak.

Pada hari Selasa, Perdana Menteri India Narendra Modi menyerukan para pemimpin untuk “menemukan cara untuk kembali ke jalur gencatan senjata dan diplomasi di Ukraina” dalam pidato pembukaannya di KTT tersebut.

Draf deklarasi bersama itu juga mencantumkan kalimat: “Era hari ini tidak boleh perang.” Bahasa menggemakan apa yang dikatakan Modi kepada Putin pada bulan Septemberdi sela-sela KTT regional di Uzbekistan.

“Jika bahasa India digunakan dalam teks, itu berarti para pemimpin Barat mendengarkan India sebagai pemangku kepentingan utama di kawasan itu, karena India adalah negara yang dekat dengan Barat dan Rusia,” kata Happymon Jacob, profesor asosiasi dari diplomasi dan perlucutan senjata di Universitas Jawaharlal Nehru di New Delhi.

“Dan kami melihat India memisahkan diri dari Rusia dalam banyak hal.”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara