Travelers at Hong Kong International Airport wait in line for shuttle buses to their quarantine hotels in August 2022.

Hong Kong menghapus karantina perjalanan internasional setelah lebih dari 900 hari

Di bawah aturan baru yang akan berlaku mulai 26 September, pelancong yang masuk akan diminta untuk menjalani pemantauan mandiri selama tiga hari pada saat kedatangan.

Pemerintah Hong Kong telah menghadapi tekanan besar dari komunitas bisnisnya dan beberapa pejabat kesehatan masyarakat untuk melonggarkan pembatasan di tengah ekonomi yang goyah. arus keluar orang asing dan kekhawatiran bahwa pusat keuangan, yang dulu dikenal sebagai “Kota Dunia Asia,” ditinggalkan ketika seluruh dunia pindah dari pandemi.

Kepala Eksekutif Hong Kong John Lee mengatakan dalam konferensi pers yang sangat dinanti pada hari Jumat bahwa jumlah infeksi kota telah stabil, memungkinkan penghapusan karantina.

“Kami berharap dapat memberikan ruang maksimal untuk menghubungkan kembali Hong Kong, dan untuk merevitalisasi ekonomi kita,” kata Lee.

Pelancong yang datang akan dapat melakukan pemantauan mandiri selama tiga hari di rumah atau tempat pilihan mereka sendiri. Selama waktu ini mereka akan dapat pergi ke luar tetapi akan dibatasi dari beberapa tempat.

Kedatangan tidak perlu lagi memberikan tes PCR negatif sebelum naik ke pesawat. Namun, mereka perlu memberikan tes antigen cepat (RAT) negatif 24 jam sebelum mereka naik.

Selama periode pemantauan tiga hari, orang akan diberi warna kuning di bawah kode kesehatan digital kota, yang akan mencegah mereka memasuki tempat-tempat seperti bar atau restoran.

Mereka perlu melakukan tes PCR pada hari ke 2, 4 dan 6 setelah kedatangan, dan tes RAT setiap hari selama tujuh hari setelah kedatangan.

Pergeseran kebijakan terjadi setelah Jepang mengumumkan bahwa mereka akan membuka kembali perbatasannya mulai 11 Oktober dan setelah Taiwan mengatakan akan menghapus karantina wajib pada 13 Oktober jika pulau itu telah melewati puncak wabah Omicron BA-5 terbaru.

Pertanyaan tentang kapan kota itu akan melonggarkan pembatasan telah menjadi semakin jelas ketika dua acara internasional besar, turnamen rugby Hong Kong Sevens dan konferensi perbankan global, dijadwalkan untuk November dan dilihat sebagai cara untuk menghidupkan kembali kota yang terkepung, yang telah diguncang beberapa tahun terakhir oleh pro-demokrasi protes dan selanjutnya tindakan keras terhadap kebebasan sipil oleh Beijing.
Sementara berbagai pemerintah memberlakukan kontrol perbatasan setelah pecahnya pandemi, sebagian besar telah membatalkan tindakan tersebut, termasuk Singapura, yang biasanya bersaing dengan Hong Kong untuk menarik bisnis asing dan bakat.
Tetapi tidak seperti hub global lainnya, kebijakan Covid-19 Hong Kong telah lama dilihat terkait erat dengan China daratan, di mana Beijing terus mempertahankan aturan yang ketat. kebijakan nol-Covid dan karantina perbatasan, tanpa tanda-tanda mereda karena membasmi infeksi tetap menjadi prioritas utama.

Seruan agar kontrol perbatasan internasional dilonggarkan di bawah kepemimpinan pendahulu Lee Carrie Lam, yang meninggalkan kantor 30 Juni, dihalangi oleh tuntutan yang bersaing untuk membuka perjalanan bebas karantina ke daratan – sebuah proposisi yang belum terpenuhi.

Sinyal publik dukungan Beijing untuk rute kebijakan baru Hong Kong datang pada 20 September, ketika wakil kepala Kantor Urusan Hong Kong dan Makau Huang Liuquan mengatakan pemerintah Hong Kong telah mengoordinasikan kebijakannya sesuai dengan situasi lokalnya dan penyesuaian dilakukan. tidak perlu “diinterpretasikan berlebihan”.

Sementara kebijakan baru untuk kedatangan internasional di Hong Kong mungkin bukan pertanda perubahan segera dalam kebijakan daratan, itu adalah tanda situasi yang berbeda di setiap sisi perbatasan.

Meskipun kota tersebut meminimalkan kasus lokal selama dua tahun pertama pandemi, Hong Kong mengalami wabah eksplosif varian Omicron yang sangat menular awal tahun ini dan belum menghidupkan kembali sikap nol-Covid sejak itu. Sebaliknya, kota ini terus mencatat antara ratusan dan ribuan kasus harian. Catatan resmi menunjukkan lebih dari 1,7 juta kasus telah dilaporkan di kota berpenduduk 7,4 juta, meskipun para ahli percaya jumlah sebenarnya lebih tinggi.

Di daratan Cina, sebaliknya, sebagian besar negara itu belum terpapar virus — menempatkan penduduknya pada defisit dalam hal kekebalan alami dari infeksi, kekhawatiran bagi pejabat kesehatan di sana yang takut akan strain virus. wabah skala luas pada sistem perawatan kesehatan.

Taruhan Hong Kong pada nol-Covid.  Sekarang sedang menghadapi 'bencana yang dapat dicegah'

Langkah-langkah baru Hong Kong datang lebih dari 900 hari setelah kota itu pertama kali memberlakukan pembatasan perbatasan pada Maret 2020 dan hampir dua tahun setelah itu mengamanatkan karantina hotel untuk semua kedatangan internasional pada Desember 2020. Paling lama, masa karantina diperpanjang hingga 21 hari. Pelancong yang dites positif selama karantina dipindahkan ke fasilitas yang ditunjuk, termasuk, kadang-kadang, kamp yang dikelola pemerintah.

Program ini menjadi semakin kontroversial di kalangan masyarakat setelah vaksin Covid-19 tersedia secara luas, jumlah kasus lokal meningkat dan tempat-tempat dengan sistem serupa seperti Selandia Baru dan Australia membuka perbatasannya.

Musim panas ini kelangkaan kamar hotel yang tersedia dan penerbangan terbatas menimbulkan kemarahan publik karena para pelancong berisiko terjebak di luar kota sampai kamar gratis dibuka jika rencana perjalanan mereka terganggu, misalnya dengan tertular Covid-19 atau menjadwal ulang penerbangan.

Pembatasan tertentu telah dilonggarkan dalam beberapa bulan terakhir. Pada bulan Mei, penduduk non-Hong Kong diizinkan memasuki kota dari luar negeri untuk pertama kalinya dalam lebih dari dua tahun, sementara skema yang membuat beberapa penerbangan dengan penumpang positif Covid ditangguhkan dibatalkan pada bulan Juli.

Awal musim panas ini, pemerintahan Lee mengurangi karantina dari satu minggu menjadi tiga hari, ditambah empat hari tambahan pemantauan kesehatan, di mana pendatang tidak diizinkan pergi ke tempat-tempat termasuk bar, pusat kebugaran, dan restoran.

Karantina hotel dan persyaratan pengujian pra-penerbangan telah dilihat sebagai rintangan signifikan yang tersisa untuk melakukan perjalanan ke kota, meskipun masih ada pertanyaan tentang peran apa yang akan dimainkan oleh rencana baru dalam menghidupkan kembali industri pariwisata kota yang dulu hidup.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara