Hakim memblokir larangan aborsi hampir total di Indiana

Hakim memblokir larangan aborsi hampir total di Indiana

Perintah pengadilan mengizinkan aborsi hingga 20 minggu setelah pembuahan (atau 22 minggu setelah periode menstruasi terakhir ibu) untuk dilanjutkan di Indiana.

Larangan aborsi, RUU Senat 1, yang disahkan selama musim panas selama sesi khusus, mulai berlaku pada 15 September.

Penyedia aborsi Indiana dan organisasi nirlaba yang mengoperasikan pusat sumber daya kehamilan di negara bagian mengajukan gugatan mereka bulan lalu, berusaha untuk menghalangi hukum berlaku.

Hakim khusus dalam kasus ini, Hakim Kelsey Hanlon, menolak pada 15 September untuk mengeluarkan perintah penahanan sementara sambil menunggu sidang Senin atas mosi penggugat untuk perintah pendahuluan.

Pada hari Kamis, Hanlon mengabulkan permintaan penggugat untuk perintah pendahuluan sementara gugatan mereka berlanjut.

SB 1 melarang aborsi dengan pengecualian untuk menyelamatkan nyawa wanita tersebut, mencegah risiko kesehatan yang serius bagi wanita tersebut dan untuk kelainan janin yang mematikan, hingga 20 minggu setelah pembuahan.

Hal ini juga memungkinkan pengecualian untuk beberapa aborsi jika kehamilan adalah akibat dari pemerkosaan atau inses selama 10 minggu pertama setelah pembuahan.

Undang-undang menghapus klinik aborsi sebagai fasilitas berlisensi negara dan mengharuskan semua aborsi dilakukan di rumah sakit berlisensi atau pusat bedah rawat jalan rawat jalan yang mayoritas dimiliki oleh rumah sakit berlisensi.

SB 1 disahkan oleh anggota parlemen dalam sesi khusus pada bulan Agustus, menjadikan Indiana negara bagian pertama yang mengesahkan undang-undang pembatasan terhadap prosedur tersebut sejak Roe v. Wade dibatalkan pada bulan Juni.

Penggugat berpendapat bahwa larangan aborsi melanggar hak konstitusi Indiana untuk privasi dan perlindungan hak istimewa yang sama.

Mereka berpendapat bahwa konstitusi Indiana memberikan hak privasi yang mencakup hak seorang wanita untuk menentukan apakah akan membawa kehamilan hingga cukup bulan, sementara pengacara negara bagian mengatakan tidak ada hak privasi yang dapat ditegakkan secara hukum, menurut perintah hakim.

Undang-undang aborsi baru di Ohio memaksa dokter berjuang untuk melindungi nyawa pasiennya

Dalam perintahnya, Hanlon menulis bahwa “ada kemungkinan yang masuk akal bahwa keputusan tentang keluarga berencana, termasuk keputusan tentang apakah akan membawa kehamilan sampai cukup bulan – termasuk” dalam perlindungan konstitusi. Hakim, bagaimanapun, tidak setuju dengan penggugat bahwa larangan tersebut melanggar perlindungan hak istimewa konstitusi yang sama dengan mendiskriminasi penyedia aborsi.

Penggugat dan litigator mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama bahwa mereka “bersyukur bahwa pengadilan memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan untuk pasien, klien, dan penyedia tetapi pertarungan ini masih jauh dari selesai.”

“Kami tahu larangan ini akan menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki pada Hoosiers, dan hanya dalam satu minggu, hal itu telah terjadi,” kata mereka.

Penggugat dalam gugatan tersebut adalah penyedia aborsi Planned Parenthood Great Northwest, Hawai’i, Alaska, Indiana, Kentucky, Whole Woman’s Health Alliance, Women’s Med, dokter kandungan-ginekologi Indiana Dr. Amy Caldwell, dan organisasi nirlaba All-Options, Inc., yang mengoperasikan pusat sumber daya kehamilan yang mencakup dana aborsi.

Cerita ini telah diperbarui dengan reaksi tambahan.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara