'Greenliner' Etihad menunjukkan sekilas masa depan yang lebih berkelanjutan untuk penerbangan

‘Greenliner’ Etihad menunjukkan sekilas masa depan yang lebih berkelanjutan untuk penerbangan

(CNN) — Sementara beberapa delegasi pada konferensi iklim COP27 minggu lalu dikritik karena datang pesawat pribadiyang lain tiba di Mesir dengan penerbangan yang digambarkan bebas emisi, karena ditenagai sepenuhnya oleh bahan bakar penerbangan yang berkelanjutan.

Penerbangan tersebut merupakan bagian dari program yang disebut “Greenliner,” yang dijalankan oleh Etihad Airways, maskapai nasional Uni Emirat Arab, sebagai tempat uji coba untuk solusi perjalanan udara yang berkelanjutan.

Penerbangan komersial terhitung adil lebih dari 2% emisi CO2 global pada tahun 2021, yang menunjukkan hal itu mungkin menjadi kontributor sederhana untuk perubahan iklim. Namun angka tersebut tidak menceritakan keseluruhan cerita, karena perjalanan udara memengaruhi iklim di negara tersebut cara yang lebih kompleks dari sekedar emisi karbon, dan dampaknya diprediksi naik di masa depan, karena semakin banyak orang yang ingin terbang.
Sedangkan energi terbarukan dan kendaraan listrik menawarkan jalur yang jelas untuk mendekarbonisasi sektor seperti listrik dan transportasi jalan raya kurang lugas untuk industri penerbangan.
Akibatnya, industri ini tidak sesuai jalur untuk memenuhi target nol bersihnya pada tahun 2050, dan terus maju dua pertiga transisi itu berasal dari bahan bakar penerbangan berkelanjutan (SAF). Itu terbuat dari produk limbah dan dapat mengurangi emisi rata-rata hingga 80% – tetapi saat ini hanya menyumbang 1% dari penggunaan bahan bakar jet global. Sesuatu perlu diubah, cepat.

Itu sebabnya SAF adalah salah satu elemen kunci dari program “Greenliner”. “Ini pada dasarnya ajakan untuk bertindak,” kata Mariam AlQubaisi, kepala keberlanjutan di Etihad. “Ide muncul pada akhir 2019 untuk meluncurkan pesan ke industri: mari kita coba segala kemungkinan untuk mendekarbonisasi.” Program ini didasarkan pada Boeing 787 Dreamliner, tetapi Etihad memiliki inisiatif serupa, yang disebut Sustainable50, yang didedikasikan untuk Airbus A350. Sejak peluncurannya, Greenliner telah memperjuangkan penerapan SAF dan mengatasi masalah seperti sampah plastik dan rute penerbangan yang tidak efisien.

Airbus A350 “Sustainable50” milik Etihad.

Etihad

Moniker “Greenliner” sering digunakan untuk merujuk pada pesawat 787 tertentu, yang oleh AlQubaisi disebut sebagai “maskot” program tersebut. Tidak mengherankan, itu dicat hijau – yang menurutnya merupakan cara mencegah tuduhan greenwashing.

“Proyek apa pun yang akan diluncurkan maskapai mana pun akan selalu diteliti di bawah payung greenwashing,” jelasnya. “Mengecat pesawat hijau adalah cara untuk menantang itu dan mengatakan itu didedikasikan untuk suatu tujuan. Kami mengakui emisi kami: Kami mengatakan ya, kami adalah penghasil emisi utama – tetapi kami melakukan sesuatu tentang itu. .”

Perbaikan cepat

Etihad diangkut delegasi ke Sharm El Sheik di Mesir, tempat COP27 berlangsung, dengan menambahkan persinggahan reguler Washington Dulles ke layanan Abu Dhabi. Penerbangan itu digambarkan sebagai “bebas emisi” karena ditenagai sepenuhnya oleh SAF – tetapi yang membingungkan, pesawat tersebut sebenarnya menggunakan bahan bakar jet tradisional.

Absurditas yang tampak menyoroti tantangan dengan infrastruktur SAF dan mengkomunikasikan inisiatif hijau. Pesawat tidak memiliki SAF karena peraturan saat ini melarang penerbangan komersial menggunakan lebih dari 50% SAF, karena tidak semua mesin disertifikasi untuk konsentrasi yang lebih tinggi. Ditambah lagi, tidak semua bandara memiliki infrastruktur untuk menggunakannya, dan bahan bakar hijau harus berasal dari fasilitas produksi yang relatif dekat dengan bandara untuk menghindari pembatalan pengurangan emisi penerbangan dengan yang berasal dari transportasi.

Jadi, Etihad membeli SAF yang cukup untuk menggerakkan penerbangan dan mengirimkan bahan bakar ke Bandara Internasional Los Angeles, yang memiliki infrastruktur dan fasilitas yang diperlukan. Di sana, SAF diintegrasikan ke dalam sistem pengisian bahan bakar bandara dengan bahan bakar tradisional, dan digunakan oleh pesawat manapun yang mengisi bahan bakar hari itu. Sistem ini disebut “Pesan & Klaim”, dan saat ini merupakan satu-satunya cara bagi penerbangan untuk mengklaim menggunakan 100% SAF. Emisi hanya diimbangi di tempat lain, bukan pada satu penerbangan tertentu.

milik Etihad "Greenliner" program menguji inisiatif berkelanjutan pada Boeing 787 Dreamliner ini.

Program “Greenliner” Etihad menguji inisiatif berkelanjutan pada Boeing 787 Dreamliner ini.

Etihad

AlQubaisi menyebutnya sebagai “perbaikan cepat” sampai peraturan berubah, tetapi agar SAF menjadi lebih luas, diperlukan lebih banyak kemajuan. “Harga SAF empat hingga lima kali lipat dari bahan bakar jet konvensional dan pasokannya terbatas. Hanya dua badan yang diizinkan untuk mensertifikasinya, jadi sampai kita memiliki lebih banyak dan sampai pemerintah melakukan intervensi untuk memberi insentif pada produksi, SAF akan terus dibatasi. ” dia berkata.

Etihad telah menggunakan SAF secara ekstensif dalam serangkaian “EcoFlights”, yang menggunakan armada 787 dan A350 milik maskapai untuk menilai inisiatif keberlanjutan baru. Puncaknya adalah penerbangan maskapai paling ramah lingkungan yang pernah ada, layanan London Heathrow ke Abu Dhabi pada 23 Oktober 2021. Penerbangan tersebut, kata Etihad, mencapai pengurangan emisi keseluruhan 72% dengan menggunakan 38% SAF (melalui “Book & Claim’ ‘) dan mengadopsi sejumlah tindakan lain, seperti mengurangi plastik sekali pakai hingga 80% dan mengirimkan bagasi melalui traktor listrik.

Itu juga merupakan penerbangan komersial pertama yang menguji cara baru untuk memerangi emisi, dengan menggunakan navigasi dan kecerdasan buatan untuk menghindari pembentukan contrails. Ini adalah jejak uap yang terbentuk ketika kristal es menyatu di sekitar gas buang yang dipancarkan oleh mesin pesawat, dan menghasilkan awan sementara yang memerangkap panas, berkontribusi secara signifikan terhadap efek pemanasan perjalanan udara. Tetapi memodifikasi rute atau ketinggian pesawat dapat membantu secara dramatis. “Pemanasan yang Anda hindari hanya dengan menambahkan sedikit waktu perjalanan hingga 60%, jika tidak lebih,” kata AlQubaisi. “Apa yang baik tentang ini adalah hal itu dilakukan melalui algoritme khusus yang membuat sistem menjadi lebih pintar semakin sering kita menggunakannya.”

Masa depan yang lebih hijau?

“EcoFlights” Etihad telah menguji berbagai teknologi dan teknik yang ditujukan untuk mengurangi emisi, seperti pendakian yang dioptimalkan dan penurunan terus menerus, penyalaan mesin di menit-menit terakhir, prosedur taksi menggunakan mesin tunggal, dan mencuci mesin dengan busa khusus yang meningkatkan efisiensi dengan mengurangi penumpukan deposit.

Etihad_Greenliner_5

Navigasi cerdas dapat membantu mengurangi jejak karbon satu penerbangan.

Etihad

Banyak dari teknik-teknik ini sejak berhasil menjadi operasi sehari-hari, dan sebagai pengakuan atas upaya ini Etihad bernama “Maskapai Lingkungan Tahun Ini 2022” pada penghargaan Airline Ratings tahunan. Menurut Geoffrey Thomas, pemimpin redaksi Airline Ratings, Etihad telah menunjukkan “kepemimpinan yang jelas dalam mendorong penerbangan yang berkelanjutan.”

Masih banyak yang harus dilakukan, kata AlQubaisi: “Ini adalah industri yang telah bebas mengendalikan polusi selama bertahun-tahun dan sudah saatnya kita bertanggung jawab untuk mendekarbonisasi.”

Kunci untuk mencapai penerbangan yang lebih hijau adalah setiap orang yang bekerja untuk itu, ia menambahkan: “Mudah-mudahan Anda akan mendengar lebih banyak maskapai yang bergabung dengan program Greeliner, karena tidak masalah siapa yang melakukannya lebih dulu — yang penting adalah siapa yang melakukannya dengan lebih baik.

“Kita bisa berbuat lebih baik bersama-sama, karena keberlanjutan bukanlah area persaingan, melainkan area kolaborasi.”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara