Exoplanet: Pencarian planet layak huni mungkin baru saja menyempit

Exoplanet: Pencarian planet layak huni mungkin baru saja menyempit

Mendaftar untuk buletin sains Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Perburuan planet yang bisa menampung kehidupan mungkin baru saja menyempit secara dramatis.

Para ilmuwan telah lama berharap dan berteori bahwa jenis bintang yang paling umum di alam semesta kita — yang disebut katai M — dapat menampung planet-planet terdekat dengan atmosfer, berpotensi kaya dengan karbon dan sempurna untuk penciptaan kehidupan. Tetapi dalam sebuah studi baru tentang dunia yang mengorbit katai M 66 tahun cahaya dari Bumi, para peneliti tidak menemukan indikasi bahwa planet seperti itu dapat mempertahankan atmosfer sama sekali.

Tanpa atmosfer yang kaya karbon, kecil kemungkinan sebuah planet akan ramah bagi makhluk hidup. Molekul karbon, bagaimanapun, dianggap sebagai bahan pembangun kehidupan. Dan temuan itu bukan pertanda baik untuk jenis planet lain yang mengorbit katai M, kata rekan penulis studi Michelle Hill, seorang ilmuwan planet dan kandidat doktor di University of California, Riverside.

“Tekanan dari radiasi bintang sangat besar, cukup untuk meledakkan atmosfer planet,” kata Hill dalam posting di situs web universitas.

Bintang kerdil M diketahui mudah menguap, menyemburkan semburan api matahari dan menghujani radiasi pada benda langit di dekatnya.

Tetapi selama bertahun-tahun, harapannya adalah bahwa planet yang cukup besar yang mengorbit di dekat katai M bisa berada di lingkungan Goldilocks, cukup dekat dengan bintang kecilnya untuk tetap hangat dan cukup besar untuk melekat pada atmosfernya.

Katai M di dekatnya, bagaimanapun, bisa terlalu kuat untuk menjaga atmosfer tetap utuh, menurut studi baruyang diterbitkan dalam The Astrophysical Journal Letters.

Fenomena serupa terjadi di tata surya kita: atmosfer bumi juga memburuk karena ledakan dari bintang terdekatnya, matahari. Perbedaannya adalah bahwa Bumi memiliki aktivitas vulkanik yang cukup dan aktivitas emisi gas lainnya untuk menggantikan hilangnya atmosfer dan membuatnya hampir tidak dapat dideteksi, menurut penelitian.

Namun, planet kerdil M yang diteliti dalam penelitian, GJ 1252b, “bisa memiliki karbon 700 kali lebih banyak daripada yang dimiliki Bumi, dan tetap tidak akan memiliki atmosfer. Itu akan menumpuk pada awalnya, tetapi kemudian berkurang dan terkikis, ”kata rekan penulis studi dan astrofisikawan UC Riverside Stephen Kane, dalam rilis berita.

GJ 1252b mengorbit kurang dari satu juta mil dari bintang asalnya, yang disebut GJ_1252. Planet ini mencapai suhu siang hari yang terik hingga 2.242 derajat Fahrenheit (1.228 derajat Celcius), studi tersebut menemukan.

Keberadaan planet ini pertama kali disarankan oleh misi Transiting Exoplanet Survey Satellite, atau TESS, NASA. Kemudian, para astronom memerintahkan Teleskop Luar Angkasa Spitzer yang berusia hampir 17 tahun untuk mengarahkan pandangannya ke area tersebut pada Januari 2020 — kurang dari 10 hari sebelumnya. Spitzer dinonaktifkan selamanya.

Penyelidikan apakah GJ 1252b memiliki atmosfer dipimpin oleh astronom Ian Crossfield di University of Kansas dan melibatkan kumpulan peneliti dari UC Riverside, Jet Propulsion Laboratory NASA, Caltech, University of Maryland, Carnegie Institution for Science, Max Planck Institut Astronomi, Universitas McGill, Universitas New Mexico, dan Universitas Montreal.

Mereka meneliti data yang dihasilkan oleh Spitzer, mencari tanda emisi, atau tanda-tanda bahwa gelembung gas dapat menyelimuti planet ini. Teleskop menangkap planet saat lewat di belakang bintang asalnya, memungkinkan para peneliti untuk “melihat cahaya bintang saat melewati atmosfer planet,” memberikan “tanda spektral atmosfer” – atau kekurangannya, kata Hill.

Hill menambahkan bahwa dia tidak terkejut karena tidak menemukan tanda-tanda atmosfer, tetapi dia kecewa. Dia mencari bulan dan planet di “zona layak huni,” dan hasilnya membuat melihat dunia yang mengelilingi bintang katai M di mana-mana sedikit kurang menarik.

Para peneliti berharap untuk mendapatkan kejelasan lebih lanjut tentang jenis planet ini dengan bantuan Teleskop Luar Angkasa James Webb, teleskop ruang angkasa paling kuat hingga saat ini.

Webb akan segera mengarahkan perhatiannya pada Sistem TRAPPIST-1“yang juga merupakan bintang katai M dengan sekelompok planet berbatu di sekitarnya,” kata Hill.

“Ada banyak harapan bahwa itu akan dapat memberi tahu kita apakah planet-planet itu memiliki atmosfer di sekitar mereka atau tidak,” tambahnya. “Saya kira para penggemar katai M mungkin menahan napas sekarang untuk melihat apakah kita bisa mengetahui apakah ada atmosfer di sekitar planet-planet itu.”

Namun, masih banyak tempat menarik untuk berburu dunia yang layak huni. Selain melihat ke planet yang lebih jauh dari katai M yang lebih mungkin untuk mempertahankan atmosfer, masih ada sekitar 1.000 bintang mirip matahari yang relatif dekat dengan Bumi yang dapat memiliki planet mereka sendiri yang berputar di dalam zona layak huni, menurut posting UC Riverside tentang penelitian ini. .

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara