Elizabeth Holmes melakukan 'usaha untuk melarikan diri dari negara' setelah keyakinannya, kata jaksa penuntut

Elizabeth Holmes melakukan ‘usaha untuk melarikan diri dari negara’ setelah keyakinannya, kata jaksa penuntut



CNN

Elizabeth Holmes melakukan “upaya untuk melarikan diri dari negara itu” dengan memesan tiket sekali jalan ke Meksiko yang berangkat pada Januari 2022, tak lama setelah pendiri Theranos dihukum karena penipuan, jaksa menuduh dalam pengajuan pengadilan baru pada hari Jumat.

Holmes diadili Januari lalu menipu investor saat menjalankan tes darah gagal startup Theranos. Pada bulan November, dia dihukum lebih dari 11 tahun di penjara. Dia telah mengajukan banding atas hukumannya dan tidak memulai hukuman penjaranya sampai musim semi ini, masa tunggu yang oleh jaksa digambarkan sebagai “murah hati” dan karena dia sedang hamil.

Klaim bahwa dia mencoba untuk meninggalkan negara itu tahun lalu muncul sebagai bagian dari pengajuan baru dari jaksa penuntut yang menyatakan bahwa Holmes harus mulai menjalani hukuman penjara daripada tinggal di perkebunan yang dilaporkan memiliki biaya bulanan $ 13.000 untuk pemeliharaan.

Dalam pengajuan, jaksa berpendapat Holmes belum menunjukkan bukti yang meyakinkan bahwa dia bukan risiko penerbangan, seperti yang dikatakan pengacaranya, dan menggunakan dugaan insiden 2022 untuk mendukung kekhawatiran mereka bahwa dia dapat menimbulkan risiko seperti itu.

“Pemerintah mengetahui pada 23 Januari 2022, bahwa Terdakwa Holmes memesan penerbangan internasional ke Meksiko yang berangkat pada 26 Januari 2022, tanpa perjalanan pulang yang dijadwalkan,” kata pengajuan pengadilan. “Hanya setelah pemerintah mengangkat penerbangan tidak sah ini dengan penasihat hukum, perjalanan itu dibatalkan.”

Pengajuan menambahkan bahwa jaksa mengantisipasi Holmes akan “menjawab bahwa dia sebenarnya tidak meninggalkan negara itu sesuai jadwal” tetapi mengatakan “sulit untuk mengetahui dengan pasti” apa yang akan dia lakukan “jika pemerintah tidak melakukan intervensi.” Sekarang, setelah hukumannya, jaksa penuntut mengatakan “insentif untuk melarikan diri tidak pernah lebih tinggi” dan Holmes “memiliki sarana untuk bertindak berdasarkan insentif itu.”

Seorang pengacara Holmes tidak segera menanggapi permintaan CNN untuk mengomentari pengajuan Jumat.

Pengajuan pengadilan mencakup email dari salah satu pengacara Holmes ke penuntutan, yang mengklaim bahwa reservasi perjalanan dibuat sebelum putusan. Dalam email tersebut, pengacara Holmes mengklaim bahwa mantan CEO Theranos berharap putusannya akan berbeda dan dia dapat melakukan perjalanan ini untuk menghadiri pernikahan temannya di Meksiko.

Dalam pengajuan pengadilan sebelumnya, pengacara Holmes mendesak pembebasannya dari tahanan sambil menunggu banding, dengan mengatakan dia bukan risiko penerbangan atau ancaman bagi masyarakat.

Holmes telah diperintahkan untuk menyerahkan dirinya ke dalam tahanan pada 27 April 2023, di mana hukuman penjaranya akan dimulai.

“Tidak ada dua sistem peradilan – satu untuk orang kaya dan satu untuk orang miskin – hanya ada satu sistem peradilan pidana di negara ini,” kata jaksa dalam pengajuan tersebut. Mereka berpendapat bahwa “di bawah sistem itu, waktunya telah tiba” bagi Holmes untuk menjawab kejahatannya.

Pernah bernilai $9 miliar, Theranos menarik investor top dan mitra ritel dengan klaim bahwa mereka telah mengembangkan teknologi untuk menguji berbagai kondisi hanya dengan menggunakan beberapa tetes darah. Perusahaan mulai terurai setelah investigasi Wall Street Journal pada tahun 2015 melaporkan bahwa Theranos hanya pernah melakukan kira-kira selusin dari ratusan tes yang ditawarkannya menggunakan teknologi miliknya, dan dengan akurasi yang dipertanyakan.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara