E. Jean Carroll menggugat Trump atas pelecehan dan pencemaran nama baik saat jendela balik untuk setelan penyintas pelecehan seksual dewasa dibuka di New York

E. Jean Carroll menggugat Trump atas pelecehan dan pencemaran nama baik saat jendela balik untuk setelan penyintas pelecehan seksual dewasa dibuka di New York



CNN

Mantan kolumnis majalah E. Jean Carroll menggugat mantan Presiden Donald Trump untuk baterai dan pencemaran nama baik di bawah undang-undang New York baru yang memungkinkan orang dewasa yang menuduh pelecehan seksual untuk mengajukan klaim bertahun-tahun setelah serangan itu.

Carroll mengajukan gugatan pada hari Kamis, hari pertama tuntutan hukum perdata dapat diajukan berdasarkan undang-undang baru, the Undang-Undang Korban Dewasayang memberi orang dewasa waktu satu tahun untuk mengajukan klaim.

Gugatan itu adalah yang kedua Carroll telah menentang Trump, tetapi orang pertama yang meminta pertanggungjawabannya atas tuduhan memperkosa Carroll di ruang ganti sebuah department store New York pada pertengahan 1990-an. Gugatan itu juga menuduh klaim pencemaran nama baik baru berdasarkan pernyataan yang dibuat Trump bulan lalu.

Carroll meminta hakim untuk memerintahkan Trump untuk menarik kembali pernyataan fitnahnya dan memberikan ganti rugi, hukuman dan keteladanan dalam jumlah yang akan ditentukan di persidangan.

“Serangan seksual yang mendasari Trump sangat melukai Carroll, menyebabkan rasa sakit dan penderitaan yang signifikan, kerugian psikologis yang bertahan lama, kehilangan martabat, dan pelanggaran privasinya. Pernyataan fitnahnya baru-baru ini hanya menambah kerugian yang telah diderita Carroll, ”tuduh gugatan itu.

Pada sidang pengadilan hari Selasa untuk gugatan sebelumnya, pengacara Trump Alina Habba mengatakan kepada Hakim Lewis Kaplan bahwa dia belum ditahan untuk mewakili Trump dalam gugatan Adult Survivors Act.

Kaplan mencatat bahwa Trump telah mengetahui gugatan ini “datang selama berbulan-bulan dan dia akan disarankan untuk memutuskan siapa yang mewakilinya di dalamnya.”

Pada tahun 2019, Caroll menggugat Trump karena pencemaran nama baik setelah dia membantah tuduhan pelecehan seksualnya, mengatakan dia tidak pernah bertemu Carroll, bahwa dia bukan tipenya, dan bahwa dia mengarang cerita untuk meningkatkan penjualan buku barunya.

Dalam gugatan hari Kamis, Carroll menaikkan kembali pernyataan sebelumnya dan menambahkan yang baru, dari Oktober 2022ketika Trump mengatakan hal serupa tentangnya saat dia akan duduk untuk deposisi terkait gugatan tahun 2019.

“Saya tidak kenal wanita ini, tidak tahu siapa dia, selain sepertinya dia mendapatkan foto saya bertahun-tahun yang lalu, dengan suaminya, menjabat tangan saya di garis resepsionis di acara amal selebriti. Dia benar-benar mengarang cerita bahwa saya bertemu dengannya di pintu Department Store New York City yang ramai ini dan, dalam beberapa menit, ‘pingsan’ dia,” tulis Trump di platform media sosialnya, Truth Social.

“Itu adalah Hoax dan kebohongan, sama seperti semua Hoax lainnya yang telah dimainkan pada saya selama tujuh tahun terakhir. Dan, meskipun saya tidak seharusnya mengatakannya, saya akan melakukannya. Wanita ini bukan tipeku!” kata postingan itu.

Habba menanggapi pengajuan Kamis, mengatakan, “Meskipun saya menghormati dan mengagumi individu yang maju, sayangnya kasus ini merupakan penyalahgunaan tujuan Undang-Undang ini yang menciptakan preseden buruk yang berisiko mendelegitimasi kredibilitas korban yang sebenarnya.”

Gugatan pencemaran nama baik Carroll tahun 2019 terhadap Trump telah tergantung pada keseimbangan. Pengacara Trump menantang gugatan tersebut dengan mengatakan Departemen Kehakiman harus diganti sebagai tergugat karena Trump, sebagai presiden, menjawab pertanyaan wartawan tentang tuduhan Carroll. Departemen Kehakiman setuju.

Kaplan memenangkan Carroll, tetapi Trump dan Departemen Kehakiman mengajukan banding. Pengadilan banding federal di New York memutuskan bahwa Trump adalah pegawai federal pada saat itu, tetapi meminta pengadilan banding Washington, DC untuk menentukan apakah pernyataan tersebut termasuk dalam lingkup pekerjaannya.

Pengadilan banding DC telah mempercepat kasus tersebut dan dapat memutuskan awal tahun depan. Jika pengadilan memutuskan melawan Carroll, kasus tersebut kemungkinan besar akan dibatalkan karena pemerintah federal tidak dapat dituntut karena pencemaran nama baik.

Jika kasus 2019 dibatalkan, klaim pencemaran nama baik dari 2022 tidak akan terpengaruh karena Trump bukan pegawai federal bulan lalu ketika dia membuat pernyataan baru.

Pengacara Carroll sebelumnya meminta Kaplan menggabungkan aksi 2019 dan 2022 menjadi satu persidangan awal tahun depan. Hakim mengatakan dia akan menimbang minggu depan.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara