live news

Dukungan Xi terhadap Putin akan diuji oleh hasil pertemuan Biden

Presiden China Xi Jinping bertemu dengan Presiden AS di sela-sela KTT G20 di Nusa Dua di pulau resor Indonesia Bali pada 14 November. (Saul Loeb/AFP/Getty Images)

Pertemuan Xi-Biden mungkin terjadi di sela-sela G20, tetapi pemimpin China Xi Jinping menjelaskan dalam sambutannya bahwa hubungan paling penting di dunia adalah G2 – China dan Amerika Serikat.

“Saat ini hubungan China-AS berada dalam situasi sedemikian rupa sehingga kita semua sangat peduli tentangnya, karena ini bukan kepentingan mendasar kedua negara dan rakyat kita, dan bukan itu yang diharapkan masyarakat internasional (dari) kita,” kata Xi.

“Sebagai pemimpin dua negara besar, kita perlu memetakan jalur yang tepat untuk hubungan AS-China,” tambahnya.

Sebagai dua kekuatan ekonomi dan militer terkemuka di dunia, AS dan China ditempatkan secara unik untuk membantu memerangi banyak tantangan paling mendesak masyarakat internasional, mulai dari invasi Rusia ke Ukraina hingga kehancuran akibat perubahan iklim.

“Di masa dan zaman ini, perubahan besar sedang berlangsung dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya, umat manusia dihadapkan dengan tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya, dunia telah tiba di persimpangan jalan,” kata Xi.

“Ke mana harus pergi dari sini adalah pertanyaan yang tidak hanya ada di benak kita, tetapi juga di benak semua negara.”

Namun pertanyaannya, sejauh mana kedua belah pihak bersedia mengesampingkan perbedaan mereka untuk bekerja sama mengatasi tantangan tersebut.

Biden telah mengatakan sebelum pertemuan bahwa dia tidak bersedia membuat konsesi mendasar apa pun kepada Xi, dan para pembantunya telah berulang kali mengatakan mereka tidak mengharapkan terobosan besar.

Ketika ditanya tentang harapan China untuk pertemuan itu, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian mengatakan pada hari Jumat bahwa China “menyerukan untuk membangun jalan yang benar ke depan untuk hubungan bilateral.”

“Pada saat yang sama, kami dengan tegas membela kedaulatan, keamanan, dan kepentingan pembangunan kami,” katanya.

Itu juga tidak terdengar seperti Cina memiliki banyak keinginan untuk membuat konsesi.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara