Di Hong Kong, berkabung Ratu memiliki tujuan lain: menentang China

Di Hong Kong, berkabung Ratu memiliki tujuan lain: menentang China

Kerumunan lebih dari 2.500 orang dari berbagai usia berbaris berjam-jam di luar konsulat Inggris pada Senin, menahan suhu yang terik. dari 33 derajat Celcius (91 Fahrenheit), untuk meninggalkan bunga, foto berbingkai, dan pesan terima kasih kepada “boss lady” atau “lady in charge” — sebagaimana ia sering dikenal dalam bahasa Kanton selama tahun-tahun kolonial.

Bagi sebagian dari mereka, ini bukan hanya soal berkabung atas seorang raja yang telah memerintah kota selama 45 tahun, tetapi bentuk protes halus tentang bagaimana China telah mempererat cengkeramannya di kota yang dulunya bebas dan riuh yang ditentang oleh para kritikus. telah melihat kebebasan sipilnya terus terkikis sejak Inggris menyerahkan kedaulatan ke Beijing 25 tahun lalu.

Pertemuan publik jarang terjadi sejak China memberlakukan hukum keamanan nasional pada Juni 2020 dalam upaya untuk memadamkan protes pro-demokrasi yang semakin kuat yang telah mengguncang kota itu sejak 2019. Tindakan keras itu, bersama dengan pembatasan virus corona yang kadang-kadang diklaim oleh para kritikus dikooptasi untuk tujuan politik telah secara efektif membungkam sebagian besar bentuk pengumpulan massa atau perbedaan pendapat publik.

Tetapi dalam merayakan monarki dan simbol-simbolnya, beberapa warga Hong Kong melihat peluang untuk menggali terselubung baik di Partai Komunis China, yang tidak merahasiakan keinginannya bagi warga Hong Kong untuk melupakan era tersebut, dan otoritas lokal yang baru-baru ini memperkenalkan buku-buku sekolah. yang mengklaim bahwa kota itu bahkan tidak pernah menjadi koloni. Buku-buku itu malah merujuk pada periode pemerintahan Inggris sebagai “pendudukan paksa.”

Seorang pensiunan bernama Wing, yang berbicara kepada CNN di luar konsulat pada hari Senin tetapi menolak memberikan nama lengkapnya, mengatakan bahwa “luar biasa” menjadi bagian dari pertemuan massal lagi.

“Saya merasa marah karena pemerintah Hong Kong tidak menunjukkan rasa hormat yang semestinya (kepada Ratu). Mereka takut pemerintah China melarang mereka, tapi kami adalah bagian dari koloni,” kata Wing, yang lahir di Hong Kong. 1960-an.

Lain, Sylvia Lee mengatakan dia sedih mendengar kematian Ratu, mengatakan bahwa dia adalah simbol stabilitas di seluruh dunia.

“Tidak ada yang hidup selamanya dan kami tahu hari ini akan datang suatu hari nanti. Dia adalah sosok yang dihormati, dan pemerintah selama masa kolonial memberikan banyak kontribusi untuk pembangunan Hong Kong, terutama di tahun 70-an dan 80-an,” kata Lee kepada CNN, merujuk pada sebuah periode ketika gubernur yang ditunjuk untuk kota membangun perumahan umum dan infrastruktur transportasi.

Simbol protes – dan masa lalu yang rumit

Di permukaan, berkabung Ratu mungkin tidak tampak konfrontatif — terutama mengingat baik pemimpin China Xi Jinping dan Kepala Eksekutif Hong Kong John Lee (mantan petugas polisi yang memulai karirnya dengan Royal Hong Kong Police Force pada tahun 1977) telah mengirimkan belasungkawa mereka. “ke Inggris.

Namun unjuk rasa kasih sayang juga merupakan pengingat protes pro-demokrasi di kota itu, di mana para demonstran mengadopsi bendera kolonial sebagai tanda perlawanan terhadap pemerintahan satu partai China.

Dalam satu insiden terkenal, pengunjuk rasa masuk ke ruang legislatif kota, merusaknya dengan grafiti yang menyerukan hak pilih universal sambil menggantung bendera kolonial di kursi presiden dewan.

Hubungan Inggris dengan Hong Kong merentang kembali ke abad ke-19, ketika keinginan kekaisaran untuk memaksa opium di China – baik dalam perdagangan dan melalui kecanduan penduduknya terhadap obat-obatan terlarang – mengakibatkan dua perang yang memaksa China untuk menyerahkan tanah kepada Inggris. .

Inggris memerintah Hong Kong selama 156 tahun sampai diserahkan kembali ke China pada 1997 sebagai bagian dari kesepakatan lama, tetapi tanda-tanda pengaruh Inggris tetap ada pada nama jalan Inggris kota itu dan penggunaan sistem hukum umum.

Ratu Elizabeth sendiri mengunjungi Hong Kong dua kali ketika kota itu adalah wilayah Inggris, sementara putranya, sekarang Raja Charles III, menghadiri upacara serah terima.

Namun, masa lalu kolonial kota itu jauh dari damai dan juga bukan tanpa kritik. kerusuhan pecah di tahun 1960-an, ketika apa yang dimulai sebagai protes terhadap kenaikan tarif feri dan tuntutan untuk hak-hak buruh yang lebih baik berputar menjadi pemogokan yang merajalela dan serangan bom yang kadang-kadang membuat kota itu terhenti.
Lebih dari 2.500 orang berbaris untuk menyampaikan belasungkawa kepada Ratu Elizabeth II di luar konsulat Inggris di Hong Kong pada 12 September 2022.

Setelah protes, pemerintah kolonial Inggris memperkenalkan serangkaian reformasi kesejahteraan, termasuk program perumahan umum dan pendidikan gratis wajib.

Tetapi para kritikus era kolonial menunjukkan bahwa bahkan di bawah pemerintahan Inggris, warga Hong Kong tidak memiliki hak pilih universal. Dan banyak yang merasa London mengabaikan tugasnya dengan gagal memberikan kewarganegaraan Inggris kepada warga Hong Kong pada saat serah terima, alih-alih menawarkan sebagian besar paspor terbatas yang tidak memberi mereka hak untuk tinggal dan bekerja di Inggris. Sejak diperkenalkannya undang-undang keamanan nasional, Inggris telah menciptakan apa yang disebutnya jalan menuju kewarganegaraan melalui jenis visa baru.

“Itu adalah kerajaan (Ratu) yang, pada tahun 1997, menyerahkan kami ke China di luar keinginan kami,” kata Jeffrey Ngo, seorang aktivis yang berbasis di Washington yang lahir selama beberapa tahun terakhir kolonial Hong Kong.

Negosiasi rahasia yang menyegel masa depan Hong Kong

Ngo mengatakan dia terlalu muda untuk mengingat kehidupan di bawah pemerintahan Inggris tetapi mengatakan generasi tua Hong Kong melihat kembali pemerintahan Ratu Elizabeth II – terutama kunjungannya tahun 1975 dan 1986 – dengan kesukaan yang luar biasa “karena mereka mengaitkannya dengan yang lebih bebas, lebih sederhana, masa lalu yang lebih bahagia.”

“Perasaan itu dapat dimengerti, mengingat titik perbandingan intuitif adalah Hong Kong di bawah kekuasaan China. Saya menghormati pengalaman hidup mereka, meskipun itu bukan sesuatu yang saya bagikan. Bagi saya, kekayaan dan prestise monarki tidak mungkin dipisahkan dari kekerasan dan prestise kekaisaran. ekspansionisme,” katanya.

Ngo mengatakan undang-undang kejam yang digunakan oleh Beijing untuk menuntut aktivis pro-demokrasi hari ini – seperti undang-undang era kolonial tentang penghasutan – adalah pengingat bahwa ada sisi gelap warisan Inggris juga.

Jan Camenzind Broomby dari CNN berkontribusi melaporkan.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara