Queen Elizabeth II now lying in state at Westminster Hall

Di dalam Westminster Hall, tempat Ratu berbaring di negara bagian

Beberapa saat kemudian, langkah kaki di tangga kuno bergema ketika tentara dari unit yang melayani Rumah Tangga Kerajaan berbaris ke ruangan untuk membebaskan penjaga di sekitar peti mati Ratu.

Anggota masyarakat menyaksikan saat penjaga baru berjalan dalam sinkronisitas sempurna ke platform pusat, terpesona oleh gemerincing medali saat tentara bergerak.

Dengan ketukan lain, pasukan penjaga lama keluar dan penggantinya mengambil posisi, berdiri diam di bawah atap abad pertengahan aula abad ke-11.

Kerumunan dihidupkan kembali sekali lagi dan garis-garis mengalir melewati catafalque dilanjutkan. Di sini, di bawah balok kayu kuno ini, tradisi kuno dimainkan di masa sekarang.

Sang Ratu telah berbaring di negara bagian sejak Rabu, ketika peti matinya disampaikan ke Westminster Hall dalam prosesi muram yang melihat Raja Charles III, Pangeran William dan Harry dan bangsawan senior lainnya mengikuti di belakang dengan berjalan kaki. Itu akan tetap di sini sampai pagi pemakaman kenegaraan Ratu pada hari Senin.

Ibu dan ayah Ratu keduanya terbaring di sini di hadapannya: Raja George VI pada tahun 1952, dan Ratu Elizabeth, Ibu Suri pada tahun 2002. Begitu pula kakeknya George V pada tahun 1936 dan kakek buyutnya Edward VII pada tahun 1910 — yang pertama kerajaan untuk berbaring di negara.

Pemakaman kenegaraan hanya diperuntukkan bagi raja, namun, ada satu pengecualian: perdana menteri pertama Elizabeth II, Winston Churchill. Dia juga berbaring di aula setelah kematiannya pada tahun 1965.

Saat cahaya lilin berkilauan pada simbol negara di atas peti mati – Mahkota Negara Kekaisaran dan Orb dan Tongkat Kerajaan – para pelayat memberikan penghormatan kepada mendiang raja. Beberapa keluarga muda, beberapa tua, dengan anak-anak berseragam sekolah, mereka yang beriman dan tidak ada — semuanya ada di sini untuk mengucapkan selamat tinggal dan berterima kasih kepada Ratu atas pengabdiannya seumur hidup.

Berjalan kaki dari salah satu ujung lorong tidak memakan waktu lama — paling lama beberapa menit. Setelah menunggu berjam-jam di The Queue, terkadang sampai semalaman, momen yang dinanti-nanti oleh mereka semua akhirnya tiba.

Pria berhenti sejenak untuk membungkuk ke peti mati sementara beberapa wanita melakukan penghormatan yang dalam dan hormat. Beberapa hanya tersenyum atau menganggukkan kepala. Yang lain mengambil waktu sejenak untuk meniupkan ciuman ke arah catafalque. Lalu ada veteran militer yang lebih tua, dengan medali yang dipajang dengan bangga, yang berdiri tegak dan memberi hormat terakhir kepada mantan panglima mereka.

Anggota masyarakat melihat peti mati Ratu, yang terbungkus dengan Royal Standard, di mana terletak Instrumen Negara - Mahkota Negara Kekaisaran dan Orb dan Tongkat Kerajaan.

Banyak orang dalam antrian telah menunggu berjam-jam untuk sampai ke titik ini. Tetapi karena setiap orang menemukan cara mereka sendiri untuk mengakui Ratu, beberapa menghentikan aliran gerakan untuk beberapa detik, tidak ada yang mengeluh. Mereka yang mengantri menunggu dengan sabar hingga orang di depan mereka melakukan apa yang perlu mereka lakukan sebelum mereka bergerak maju, dan terus menuju pintu keluar.

Saat para pelayat mencapai sisi terjauh aula, hampir setiap orang — termasuk kami — berhenti dan berbalik untuk melihat terakhir kalinya dan mengucapkan selamat tinggal dalam hati kepada satu-satunya raja yang paling dikenal.

(James Frater dari CNN berkontribusi pada cerita ini.)

TAHUKAH KAMU?

Raja berjalan bersama keluarganya di belakang peti mati Ratu pada hari Rabu.

Rincian pemakaman Ratu terungkap.

Jumat biasanya berarti sudah waktunya untuk dosis mingguan berita utama kerajaan. Jelas ini telah berubah sedikit sejak kematian Ratu minggu lalu karena kami telah mengirimkan beberapa edisi lagi untuk memastikan Anda tetap mengikuti pengaturan pemakaman terbaru.

Untuk itu, kami ingin mengirimkan catatan singkat hari ini untuk memastikan Anda tidak melewatkan ikhtisar acara seremonial untuk layanan mendiang raja pada hari Senin.

Pengaturan yang direncanakan dengan cermat akan membuat Raja Charles III dan anggota keluarga kerajaan berjalan di belakang peti mati sekali lagi saat dipindahkan dari jantung kawasan parlemen Inggris ke Westminster Abbey untuk layanan selama satu jam.

Juga akan ada keheningan nasional selama dua menit yang diadakan sesaat sebelum berakhirnya upacara pemakaman kenegaraan.

Peti mati Ratu sekarang di Westminster Hall, di mana akan tetap sampai 6:30 (01:30 ET) pada hari Senin. Pemakaman kenegaraan di pusat kota London akan berlangsung mulai pukul 11 ​​pagi dan kemudian kebaktian di Kapel St. George akan berlangsung mulai pukul 4 sore.

FOTO UNGGULAN

Hanya sebagian kecil yang akan mengingat secara langsung seperti apa kehidupan terakhir kali Inggris menguburkan seorang raja. Gambar yang diambil pada tahun 1952 setelah kematian ayah Ratu, Raja George VI, mengungkapkan betapa banyak negara – dan dunia – telah berubah.

Sama seperti hari ini, orang banyak membanjiri pusat kota London pada bulan Februari tahun itu, berharap untuk melihat sekilas prosesi pemakaman George VI. Tetapi sementara upacara menghormati waktu tetap sama, orang-orang yang menontonnya terlihat sangat berbeda.

Lihat galeri foto kami tentang seperti apa Inggris ketika raja terakhir meninggal:

ANTRIAN UNTUK MENGAKHIRI SEMUA ANTRIAN.

Ini adalah momen di mana Inggris telah mempersiapkan diri dengan sungguh-sungguh selama bertahun-tahun. Beberapa lembaga resmi disatukan. Rencana yang cermat dibuat secara diam-diam. Teknis logistik yang rumit diselesaikan. Sebuah rute dipetakan dengan hati-hati. Dan tidak ada populasi negara yang bisa lebih siap untuk itu.

Kita berbicara, tentu saja, tentang garis yang harus diikuti oleh warga Inggris untuk memberi penghormatan kepada Ratu. Ini bukan garis biasa. Ini telah mengambil makna simbolis, sebuah ritual yang harus dilakukan, sebuah perwujudan dari suasana nasional. Singkatnya, ini bukan antrian tetapi Antrian.

Ini ular dari Westminster Hall, di mana tubuh mendiang raja terbaring di negara bagian, bermil-mil di sepanjang tepi selatan sungai Thames. Ini membentang melewati landmark seperti London Eye, teater Globe dan London Bridge. Pada Jumat pagi, saluran ditutup, setelah mencapai kapasitas untuk “setidaknya enam jam,” menurut pelacak langsung pemerintah Inggris. Baca cerita lengkap kami di sini.

JANGAN LEWATKAN

Pangeran William dan Harry akan berjaga-jaga di peti mati Ratu akhir pekan ini.

Delapan cucu Ratu akan berjaga-jaga pada hari Sabtu.

Delapan cucu Elizabeth II akan berjaga di samping peti matinya di Westminster Hall pada Sabtu malam, kata seorang sumber kerajaan kepada CNN, Jumat.

William, Pangeran Wales, akan berdiri di kepala peti mati sementara saudaranya Harry, Duke of Sussex, akan berada di kaki selama 15 menit, kata sumber itu. Atas permintaan Raja, keduanya akan berseragam.

Cucu-cucu Ratu lainnya akan mengenakan mantel pagi dan pakaian formal gelap dengan dekorasi, sumber itu melanjutkan. Baca lebih lanjut di sini.

MELIHAT

Saat seorang penjaga kerajaan pingsan di dekat peti mati Ratu.

Saat berjaga di dekat peti mati Ratu, seorang anggota pengawal kerajaan pingsan dan polisi bergegas ke sisinya. Lihatlah:

SATU AKSESORIS ELIZABETH JARANG TANPA.

Ratu Elizabeth II dalam tur kerajaan di Meksiko pada tahun 1983

Tidak sering Anda melihat Ratu dengan rambut terbuka. Pada acara-acara kenegaraan, mahkota atau tiara diletakkan di atas coif yang sempurna. Di istal Balmoral, tempat dia merawat kuda poninya dengan sepatu bot Wellington dan jaket Barbour, syal bermotif selalu diikat di bawah dagunya. Tapi paling sering, itu adalah topi.

“Anda hampir tidak dapat melihatnya secara terpisah. Selalu ada bros, biasanya ada mutiara, biasanya ada sarung tangan putih,” Beatrice Behlen, kurator senior seni mode dan dekoratif di Museum London, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon 2019. “Dan kemudian topi yang cocok.”

Topi adalah bagian dari kehidupan Ratu sejak kecil, ketika dia difoto dengan topi dan baret. Dia akan terus memakainya sampai remaja dan dewasa muda, sering berkoordinasi dengan adik perempuan Putri Margaret dan Ibu Suri. Sejak awal, seleranya berani dan provokatif. Kunjungi CNN Style untuk mengetahui lebih lanjut.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara