Delapan negara Eropa berpartisipasi dalam kampanye keragaman selama Piala Dunia Qatar

Delapan negara Eropa berpartisipasi dalam kampanye keragaman selama Piala Dunia Qatar

Setiap negara kecuali Swedia dan Norwegia telah lolos ke Piala Dunia 2022 di Qatar dan setiap kapten dari delapan negara ini akan mengenakan ban lengan OneLove yang khas — yang menampilkan hati yang berisi warna dari semua latar belakang — selama turnamen.

FA Belanda, yang mempelopori kampanye, memilih warna untuk mewakili semua warisan, latar belakang, jenis kelamin dan identitas seksual; ban lengan akan dipakai di Qatar di mana hubungan sesama jenis adalah tindak pidana.

Swedia dan Norwegia akan berpartisipasi dalam inisiatif tersebut selama pertandingan Liga Bangsa-Bangsa yang akan datang, sementara Inggris juga akan mengenakan ban lengan hitam selama kedua pertandingan Liga Bangsa-Bangsa UEFA untuk menandai kematian Ratu Elizabeth II.

“Ini adalah pesan penting yang sesuai dengan permainan sepak bola: di lapangan semua orang sama dan ini harus terjadi di setiap tempat di masyarakat. Dengan band OneLove kami menyampaikan pesan ini,” kata Virgil van Dijk, kapten Belanda.

“Atas nama tim Belanda, saya telah memakai band ini cukup lama sekarang. Senang melihat negara lain bergabung dengan inisiatif ini.”

OneLove didirikan di Belanda pada tahun 2020 untuk menekankan bahwa semua penggemar sepak bola memiliki setidaknya satu kesamaan — kecintaan mereka pada sepak bola — dan untuk menentang segala bentuk diskriminasi.

Selain berfokus pada pesan publik, inisiatif ini juga dikembangkan untuk menawarkan pelatihan keragaman kepada klub akar rumput.

“Kecintaan kami pada sepak bola menyatukan kita semua. Tidak peduli dari mana Anda berasal, seperti apa penampilan Anda dan siapa yang Anda cintai. Sepak bola ada untuk semua orang dan olahraga kami harus membela orang-orang di seluruh dunia yang menghadapi diskriminasi dan pengucilan,” kata Kapten Jerman Manuel Neuer.

“Saya bangga mengirimkan pesan ini kepada rekan-rekan saya dari tim nasional lainnya. Setiap suara berarti.”

Harry Kane mengungkapkan diskusi tentang mengambil sikap kolektif tentang hak asasi manusia di Qatar

Pada bulan Juni, kapten Inggris Harry Kane mengungkapkan bahwa dia telah membahas mengambil sikap kolektif mengenai hak asasi manusia di Qatar dengan Christian Eriksen dari Denmark dan kapten Prancis Hugo Lloris.

“Saya merasa terhormat untuk bergabung dengan rekan-rekan kapten tim nasional saya dalam mendukung kampanye penting OneLove,” katanya, Selasa.

“Sebagai kapten, kita semua mungkin bersaing satu sama lain di lapangan, tetapi kita berdiri bersama melawan segala bentuk diskriminasi. Ini bahkan lebih relevan pada saat perpecahan biasa terjadi di masyarakat. Mengenakan ban kapten bersama atas nama tim kita akan mengirim pesan yang jelas ketika dunia sedang menonton.”

‘Kami terus mendorong prinsip kompensasi’

Ide untuk kampanye khusus ini berasal dari inisiatif Kelompok Kerja UEFA, yang didirikan untuk menanggapi isu seputar perlakuan Qatar terhadap pekerja migran dan komunitas LGBTQ+.

Homoseksualitas saat ini ilegal di Qatar dan dapat dihukum hingga tiga tahun penjara, sementara Guardian dilaporkan tahun lalu bahwa 6.500 pekerja migran telah meninggal di negara itu dalam sepuluh tahun setelah tawaran sukses Qatar untuk menjadi tuan rumah turnamen pada tahun 2010, sebagian besar dari mereka terlibat dalam upah rendah, tenaga kerja berbahaya, sering dilakukan dalam panas yang ekstrim.
Piala Dunia Qatar: Sorotan keras menyoroti masalah hak asasi manusia saat presiden FA Norwegia memberikan pidato pedas di Kongres FIFA

Laporan itu – “dengan tegas” dibantah oleh kepala eksekutif penyelenggara turnamen Nasser Al Khater – tidak menghubungkan semua 6.500 kematian dengan proyek infrastruktur Piala Dunia dan belum diverifikasi secara independen oleh CNN.

Dalam sebuah wawancara dengan CNN tahun lalu, Al Khater juga menunjukkan reformasi baru-baru ini yang telah dilakukan Qatar terhadap struktur tenaga kerjanya.

“Kami terus mendorong prinsip kompensasi bagi keluarga pekerja migran yang kehilangan nyawa atau terluka dalam proyek konstruksi,” kata kepala eksekutif FA Mark Bullingham.

“Bersama dengan anggota lain dari Kelompok Kerja UEFA untuk Hak Asasi Manusia, kami mendorong FIFA untuk memperbarui konsep Pusat Pekerja Migran di Qatar, untuk memberikan saran dan bantuan bagi pekerja migran. Jelas bahwa Qatar telah membawa dalam undang-undang progresif dalam beberapa tahun terakhir untuk memberikan hak-hak pekerja, sehingga konsep ini akan membantu undang-undang ini berlaku.”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara