Crypto crash dan penjualan emas menunjukkan tidak ada tempat bagi investor untuk bersembunyi

Crypto crash dan penjualan emas menunjukkan tidak ada tempat bagi investor untuk bersembunyi


New York
Bisnis CNN

Ledakan spektakuler dari pertukaran mata uang kripto FTX, yang disebut startup unicorn yang baru-baru ini bernilai $32 miliar, hanyalah berita buruk terbaru bagi investor di bitcoin, ethereum, dan aset digital lainnya. Tapi 2022 sudah menjadi tahun yang mengerikan bagi crypto sebelum FTX-Binance Opera sabun.

harga bitcoin saat ini melayang di sekitar $16.500, turun dari level $20.000 hanya seminggu yang lalu. Namun, bahkan pada $ 20.000, itu jauh dari harga di utara $ 46.000 yang diperdagangkan bitcoin pada hari terakhir tahun 2021.

Ternyata investor yang berharap bahwa kenaikan suku bunga dan tingkat inflasi yang lebih tinggi akan baik untuk apa yang disebut aset alternatif seperti cryptos dan emas telah mengalami kebangkitan yang kasar tahun ini.

Mereka mendapat pukulan seperti saham dan obligasi, membuktikan bahwa benar-benar tidak ada tempat untuk bersembunyi di pasar di mana kekhawatiran tentang kenaikan suku bunga dan resesi berkuasa.

Harga emas telah jatuh sekitar 6% tahun ini, dan harga logam kuning tidak jauh dari posisi terendah yang dicapai pada awal pandemi Covid-19 di awal 2020. Emas, seperti bitcoin, kemudian melonjak di akhir tahun. 2020 sebagai semacam perdagangan safe haven.

Jadi bisakah emas dan kripto bangkit kembali? Kekuatan dolar AS telah merugikan logam mulia dan kripto. Mengapa membeli emas atau aset digital ketika greenback terbukti menjadi raja mata uang?

Beberapa ahli berharap bahwa yang terburuk bisa segera berakhir untuk bitcoin dan cryptocurrency lainnya.

Ini bukan pertama kalinya terjadi apa yang disebut musim dingin kripto. Harga Bitcoin sangat fluktuatif selama beberapa tahun terakhir, tetapi mereka masih melakukan lebih baik daripada banyak indeks pasar saham utama.

Lihat saja harga bitcoin sejak musim panas 2020. Mereka naik lebih dari 80%…walaupun jauh dari mulus. Nasdaq, sebagai perbandingan, hanya naik sekitar 1% dari level Juli 2020.

“Bitcoin dan ethereum naik turun tetapi mereka masih mendapatkan banyak keuntungan dari pertengahan 2020. Selama jangka waktu yang lebih lama itu, aset digital masih mengungguli saham teknologi,” kata Jeff Dorman, kepala investasi di Arca, sebuah perusahaan yang berspesialisasi dalam crypto.

Kecelakaan crypto juga menyebabkan penurunan besar-besaran dalam saham perusahaan publik yang terkait dengan bitcoin, seperti Coinbaseperusahaan penambangan kripto Hive

(HVBTF)
dan kerusuhan

(KERUSUHAN)
dan bank bitcoin Silvergate

(SI)
.

Beberapa analis berpikir bahwa itu adalah kesalahan untuk menghukum seluruh industri kripto karena masalah di FTX. Itu hampir runtuhnya FTXsalah satu pertukaran mata uang kripto terbesar, telah menimbulkan pertanyaan tentang penularan.

“Meskipun kami mengakui bahwa kisah FTX dapat membebani ruang crypto dalam waktu dekat, kami juga percaya aksi jual di [Silvergate] saham…mencerminkan kesalahpahaman yang signifikan tentang mekanisme platform perusahaan,” kata Mark Palmer, kepala penelitian aset digital di BTIG, dalam sebuah laporan.

Seorang pemodal ventura yang berfokus pada aset bitcoin dan crypto setuju bahwa masalah FTX tidak akan menggagalkan seluruh aset digital.

“Investor tampaknya tidak khawatir tentang dampak FTX pada masa depan bitcoin,” kata Alyse Killeen, pendiri dan mitra pengelola perusahaan ventura Stillmark. Untuk itu, perusahaannya baru-baru ini berinvestasi di perusahaan infrastruktur bitcoin Hoseki, sebuah perusahaan yang juga didukung oleh perusahaan induk Fidelity.

Killeen menambahkan bahwa penurunan harga bitcoin yang terjadi bahkan sebelum kehancuran FTX adalah tanda bahwa cryptocurrency belum menjadi lindung nilai yang benar terhadap inflasi dan dolar yang lebih kuat.

Itu pada akhirnya dapat berubah setelah bitcoin matang. Tetapi untuk saat ini, adopsi crypto masih dalam tahap awal. Jadi kekuatan dolar masih negatif untuk bitcoin.

“Bitcoin masih muda. Ini masih bentuk baru mata uang, pembayaran dan penyimpan nilai,” katanya.

Kekuatan dolar yang kuat telah menjadi angin sakal untuk emas juga, dan belum jelas apakah greenback akan melemah secara substansial dalam waktu dekat…meskipun angka inflasi Oktober menunjukkan lonjakan harga konsumen yang lebih kecil dari perkiraan. Itu bisa membuat The Fed mulai memperlambat laju kenaikan suku bunganya.

“Dalam lingkungan saat ini, kebijakan moneter tetap menjadi kekuatan dominan,” kata Joe Cavatoni, kepala strategi pasar untuk Amerika Utara di World Gold Council. “Saya akan melihat keluar untuk melihat apa yang terjadi pada permintaan investasi dan harga emas setelah inflasi menetap pada tingkat yang stabil.”

Cavatoni mengatakan bahwa pelemahan emas tahun ini terutama disebabkan oleh “respons yang lebih taktis terhadap kenaikan suku bunga Fed yang terus-menerus dan lonjakan dolar AS” dari investor institusi besar.

Dolar mungkin memiliki lebih banyak ruang untuk dijalankan. Itu bisa menjadi berita yang lebih buruk untuk emas.

“Uang tunai masih menjadi raja,” kata Bob Doll, kepala investasi di Crossmark Global Investments. “Dolar pada akhirnya harus melemah dan itu bisa membuat emas naik lagi, tetapi sulit untuk menyebut puncak dan dasar dalam mata uang.”

“Kami tidak mungkin mengalami pelemahan dolar. Bukan saatnya mencoba dan menjadi pahlawan dengan emas,” tambahnya.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara