Booker Prize 2022: Shehan Karunatilaka menang untuk novel 'The Seven Moons of Maali Almeida'

Booker Prize 2022: Shehan Karunatilaka menang untuk novel ‘The Seven Moons of Maali Almeida’

Ditulis oleh ReutersLondon, Inggris

Penulis Sri Lanka Shehan Karunatilaka memenangkan Booker Prize pada hari Senin untuk novel keduanya “The Seven Moons of Maali Almeida,” tentang seorang fotografer perang yang mati dalam misi di akhirat.

Karunatilaka menerima piala dari Permaisuri Camilla pada upacara penghargaan sastra bahasa Inggris pertama sejak 2019. Dia juga mendapat hadiah £50.000 ($56,810).

Berlatar tahun 1990 Srilanka selama perang saudara di negara itu, kisah Karunatilaka mengikuti fotografer perang gay dan penjudi Maali Almeida, yang terbangun dalam keadaan mati.

Waktu sangat penting bagi Maali, yang memiliki “tujuh bulan” untuk menjangkau orang-orang terkasih dan membimbing mereka ke foto-foto tersembunyi yang diambilnya yang menggambarkan kebrutalan konflik negaranya.

“Harapan saya untuk ‘Seven Moons’ adalah bahwa dalam waktu yang tidak terlalu lama … itu dibaca di Sri Lanka yang telah memahami bahwa ide-ide korupsi, umpan ras dan kronisme ini tidak berhasil dan tidak akan pernah berhasil,” kata Karunatilaka. dalam pidato penerimaannya.

“Saya berharap itu dibaca di Sri Lanka yang belajar dari kisah-kisahnya dan bahwa ‘Seven Moons’ akan ada di bagian fantasi toko buku dan tidak akan disalahartikan sebagai realisme atau satir politik.”

“The Seven Moons of Maali Almeida” adalah novel kedua Shehan Karunatilaka. Kredit: Hadiah Pemesan

Daftar pendek pesaing Booker Prize tahun ini termasuk “Treacle Walker” penulis Inggris Alan Garner, “Glory” penulis Zimbabwe NoViolet Bulawayo, “Small Things Like These” oleh penulis Irlandia Claire Keegan, penulis AS Percival Everett “The Trees” dan “Oh William! ” oleh penulis AS Elizabeth Strout.

“Ini adalah sebuah thriller metafisik, sebuah noir akhirat yang melarutkan batas tidak hanya dari genre yang berbeda, tetapi hidup dan mati, tubuh dan jiwa, timur dan barat,” kata ketua juri Neil MacGregor tentang buku Karunatilaka.

“Ini adalah kejar-kejaran filosofis yang sepenuhnya serius yang membawa pembaca ke ‘hati gelap dunia’ – kengerian yang mematikan dari perang saudara Sri Lanka,” tambah MacGregor. “Dan sekali di sana, pembaca juga menemukan kelembutan dan keindahan, cinta dan kesetiaan, dan mengejar cita-cita yang membenarkan setiap kehidupan manusia.”

Pemenang sebelumnya dari Booker Prize, yang pertama kali diberikan pada tahun 1969, termasuk Margaret AtwoodSalman Rushdie dan Yann Martel.

Keterangan gambar atas: Shehan Karunatilaka memegang penghargaan Booker Prize 2022 untuk novel keduanya ‘The Seven Moons of Maali Almeida’ saat pengumuman pemenang di Roundhouse pada 17 Oktober 2022 di London, Inggris.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara