Blizzard China: Jutaan pemain kehilangan akses ke 'World of Warcraft' dan game lainnya saat hari mulai gelap

Blizzard China: Jutaan pemain kehilangan akses ke ‘World of Warcraft’ dan game lainnya saat hari mulai gelap


Hongkong
CNN

Jutaan pemain di China telah kehilangan akses ke franchise ikonik “World of Warcraft” dan video game populer lainnya, karena server Blizzard Entertainment di negara tersebut menjadi offline setelah dua dekade.

Layanan perusahaan di China ditangguhkan pada tengah malam waktu setempat pada hari Selasa, menandai berakhirnya era bagi para penggemar, setelah perjanjian lisensi dengan mitra lokal lama NetEase.

(NTES)
kedaluwarsa.

“Dunia Warcraft,” juga dikenal sebagai “WoW”, adalah game multipemain daring yang sangat populer yang memungkinkan pengguna untuk melawan monster dan melakukan perjalanan melalui ekspedisi di dunia abad pertengahan Azeroth.

Banyak gamer di seluruh dunia tumbuh dengan sukses besar, termasuk di China. Itu digarisbawahi dalam beberapa hari terakhir, ketika penggemar China mengungkapkan ketidakpercayaan mereka atas hilangnya hobi lama mereka di postingan media sosial.

“Ketika saya bangun, saya masih tidak mau menerima [it],” salah satu pengguna dikatakan di Weibo, platform mirip Twitter China, pada hari Selasa. “Saya menangis sepanjang malam dalam tidur saya karena game tersebut offline. Saya bermimpi bahwa saya menangis di tengah kelas.”

Pemain lain dijelaskan “World of Warcraft” sebagai “cinta pertamaku”.

“Saya benar-benar tidak bisa melupakannya,” tulis mereka.

Penangguhan tersebut menyusul perselisihan sengit antara Blizzard, sebuah unit dari Activision Blizzard

(AVI)
dan NetEase.

Penerbit asing harus bekerja sama dengan mitra lokal untuk menawarkan video game di China. November lalu, bagaimanapun, Blizzard dan NetEase diumumkan mereka tidak akan memperbarui perjanjian lisensi yang akan berakhir bulan ini.

Kesepakatan itu mencakup penerbitan beberapa judul Blizzard populer di Cina daratan, termasuk “World of Warcraft”, “Hearthstone”, dan “Diablo III”, sejak 2008. Dalam pernyataan terpisah saat itu, kedua belah pihak mengatakan mereka tidak dapat menghubungi perjanjian baru tentang persyaratan kunci, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Sekarang, diskusi tampaknya semakin sengit.

Di sebuah penyataan Selasa lalu, Blizzard mengatakan telah menghubungi NetEase untuk meminta “bantuan mereka dalam menjajaki perpanjangan enam bulan untuk perjanjian saat ini.”

Perusahaan AS mengatakan telah mengimbau NetEase untuk membiarkan penggemar terus bermain tanpa gangguan, “berdasarkan perasaan pribadi kami sebagai gamer, dan rasa frustrasi yang diungkapkan kepada kami oleh pemain China.”

“Sayangnya, setelah diskusi baru minggu lalu, NetEase tidak menerima proposal kami untuk perpanjangan,” kata Blizzard.

NetEase membalas dengan itu pernyataan sendiri minggu lalu.

Dalam komentar singkat yang tidak biasa, raksasa teknologi dan game China itu menuduh Blizzard membutakannya dengan “pernyataan tiba-tiba” dan menyebut proposal perusahaan AS itu “keterlaluan, tidak pantas, dan tidak sejalan dengan logika bisnis”.

NetEase juga menunjukkan bahwa Blizzard telah “memulai pekerjaan mencari mitra baru” di China, menempatkan perusahaan yang berbasis di Hangzhou itu dalam posisi “tidak adil”.

Pertengkaran publik menandai putaran tak terduga dalam kemitraan 14 tahun perusahaan.

Di bawah perjanjian terpisah, perusahaan bekerja sama dalam pengembangan dan penerbitan bersama “Diablo Immortal,” game multipemain lain yang diikuti secara luas yang memungkinkan pengguna untuk membunuh setan di dunia kuno. NetEase mengatakan dalam sebuah pernyataan di November bahwa kerjasama ini akan terus berlanjut.

Badai salju mengatakan pada bulan Desember bahwa penggemar “World of Warcraft” akan dapat melakukannya cadangan sejarah bermain mereka dan memastikan semua kemajuan disimpan karena mengakhiri kesepakatannya dan mencari mitra baru.

Shutdown minggu ini sangat emosional, bahkan untuk kepemimpinan senior di NetEase.

Di sebuah Posting LinkedIn Senin, Simon Zhu, presiden investasi global dan kemitraan NetEase Games, merinci bagaimana dia tumbuh dengan game Blizzard di China, termasuk judul “Warcraft” dan “Diablo” yang lebih lama.

“Hanya [a] beberapa jam sebelum server Blizzard Games ditutup di China, dan itu adalah masalah yang sangat besar bagi pemain di China,” tulisnya.

“Hari ini adalah saat yang menyedihkan untuk menyaksikan penutupan server, dan kami tidak tahu bagaimana keadaannya di masa depan. Korban terbesar adalah para pemain di China yang hidup dan bernafas di dunia tersebut.”

Activision Blizzard, yang sebelumnya memiliki mitra China lain sebelum bekerja sama dengan NetEase, mengatakan terus mencari mitra distribusi baru.

“Komitmen kami untuk pemain di China daratan tetap ada kuat karena kami terus bekerja dengan Tencent untuk mendistribusikan ‘Call of Duty: Mobile,’ serta melanjutkan pembicaraan aktif dengan mitra potensial untuk melanjutkan gameplay untuk waralaba ikonik Blizzard, ”kata juru bicara Activision Blizzard kepada CNN.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara