Biden menjanjikan bantuan keamanan pangan senilai $1 miliar pada hari terakhir tur Timur Tengah

Biden menjanjikan bantuan keamanan pangan senilai $1 miliar pada hari terakhir tur Timur Tengah

Presiden juga akan mengumumkan bahwa para pemimpin Teluk Arab menjanjikan lebih dari $3 miliar selama dua tahun ke depan dalam proyek-proyek yang selaras dengan infrastruktur dan investasi global.

Biden dijadwalkan mengadakan beberapa pertemuan bilateral dengan para pemimpin dari Irak, Mesir dan Uni Emirat Arab, serta berpartisipasi dalam KTT GCC+ 3 pada hari Sabtu. GCC+ 3 terdiri dari Dewan Kerjasama Teluk (GCC) — aliansi Arab Saudi, Kuwait, Uni Emirat Arab, Qatar, Bahrain dan Oman — ditambah Mesir, Irak dan Yordania.

Sebagian besar wilayah telah terlibat dalam gejolak ekonomi dalam beberapa tahun terakhir yang diperburuk oleh pandemi. Invasi Rusia ke Ukraina dan pengekangan Moskow terhadap ekspor gandum besar-besaran Ukraina juga telah mendorong sebagian besar Timur Tengah dan Afrika Utara ke jurang kerawanan pangan skala luas.

Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan mengatakan kepada wartawan pada hari Jumat bahwa Biden akan membahas berbagai masalah dalam pertemuannya, “dari keamanan hingga ekonomi, hingga integrasi regional, hingga kerja sama dalam tantangan global besar di zaman kita, hingga hak asasi manusia dan dengan tegas mengadvokasi nilai-nilai Amerika dan untuk prioritas pribadi Presiden.”

Dia mengatakan perjalanan ke Israel dan Arab Saudi dirancang untuk memastikan “Amerika Serikat dengan kuat menancapkan benderanya di wilayah ini untuk jangka panjang,” dan tidak membiarkan China atau Rusia mengisi kekosongan kepemimpinan. Itu terjadi setahun setelah AS menarik semua pasukan AS dari Afghanistan dan mengakhiri perang 20 tahun dengan negara Timur Tengah itu.

Kunjungan Biden ke Arab Saudi khususnya telah diawasi dengan ketat. Presiden mengumumkan beberapa bidang kerja sama baru yang bertujuan untuk membentuk kembali hubungan AS-Saudi pada hari Jumat, tetapi telah interaksinya dengan Putra Mahkota Mohammed bin Salman yang paling banyak menarik perhatian.

AS mendeklasifikasi laporan intelijen tahun lalu yang menyimpulkan bin Salman menyetujui pembunuhan jurnalis Saudi dan kolumnis Washington Post Jamal Khashoggi. Meskipun pernah bersumpah untuk menjadikan Arab Saudi sebagai “paria” di panggung dunia, kepalan tangan Biden menabrak Putra Mahkota saat menyapanya di Jeddah menjelang pertemuan mereka. Rekan-rekan Demokrat dan lainnya mengecam sikap itu sebagai terlalu ramah dan mengatakan itu mengirim pesan yang salah.

Biden kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa dia mengangkat pembunuhan Khashoggi secara langsung dengan bin Salman dan mengatakan dia yakin Putra Mahkota bertanggung jawab.

Pejabat senior administrasi pada hari Sabtu membela perjalanan itu sebagai kesempatan untuk meningkatkan kekhawatiran tentang catatan hak kerajaan dengan putra mahkota Saudi. Ini akan menjadi “kemunduran jika presiden tidak datang ke kawasan itu dan akan menjadi kemunduran jika dia tidak dan tidak mau duduk dan mengangkat masalah hak asasi manusia dengan para pemimpin asing di seluruh dunia,” kata seorang pejabat.

Biden datang ke Jeddah mencari solusi untuk salah satu masalah politik utamanya di dalam negeri – harga gas setinggi langit – sebagai diplomasi dengan Arab Saudi di Timur Tengah dilihat sebagai salah satu dari sedikit rute yang bisa dia ambil untuk menurunkan harga yang membebani jutaan orang Amerika.

Tetapi pejabat Gedung Putih mengatakan Presiden tidak akan kembali ke Washington pada hari Sabtu dengan peningkatan produksi minyak secara eksplisit. Harapannya adalah bahwa akan ada peningkatan dalam beberapa bulan ke depan — dilakukan dalam konteks peningkatan tingkat produksi dalam kartel OPEC+ yang ditetapkan pada pertemuan Agustus.

Menanggapi pertanyaan pada hari Sabtu tentang kemungkinan perjanjian normalisasi Saudi-Israel yang diantisipasi secara luas, seorang pejabat mengatakan “ini akan memakan waktu.”

Pemerintahan Biden selama berbulan-bulan berusaha untuk meresmikan kesepakatan keamanan dan ekonomi antara Arab Saudi dan Israel, dalam upaya untuk mengatur panggung untuk kesepakatan normalisasi antara kedua negara.

Riyadh diyakini memiliki hubungan rahasia dengan Israel tetapi belum secara resmi mengungkapkan hubungan diplomatik tersebut. Pada tahun 2020, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dilaporkan terbang ke Arab Saudi untuk pertemuan rahasia dengan pemimpin de facto kerajaan, Putra Mahkota Mohammed bin Salman – klaim yang dibantah oleh diplomat top Riyadh.

Kemungkinan normalisasi antara Israel dan Arab Saudi telah dipuji sebagai “permata mahkota” perjanjian antara negara Yahudi dan dunia Arab. Uni Emirat Arab, Bahrain, Maroko, dan Sudan menormalkan hubungan dengan Israel pada 2020 sebagai bagian dari gelombang kesepakatan di akhir masa jabatan mantan Presiden Donald Trump.

Phil Mattingly dari CNN dan Allie Malloy berkontribusi pada laporan ini.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara