live news

Biden mengatakan Rusia “tanpa malu-malu melanggar” prinsip piagam PBB

Presiden AS Joe Biden tiba di New York City pada Selasa. (Mandel Ngan/AFP/Getty Images)

Presiden Biden diperkirakan akan melanjutkan pemerintahannya untuk mereformasi Dewan Keamanan PBB dalam menghadapi pelanggaran mencolok terhadap piagam PBB oleh salah satu anggota tetap dewan: Rusia.

“Dewan perlu lebih mewakili lebih banyak populasi dunia, dan itu perlu diisi dengan negara-negara yang siap untuk menegakkan piagam dan bekerja sama dalam masalah bersama,” kata seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri Selasa, menjelang pidato Biden. kepada Majelis Umum PBB.

Masih harus dilihat apa yang akan dikatakan secara spesifik oleh Presiden AS tentang masalah ini, dan apakah AS akan mengajukan proposal khusus minggu ini.

“Saya berharap Presiden akan berbicara secara substantif mengenai masalah reformasi Dewan Keamanan PBB saat dia berada di New York. Apakah dia melakukannya di depan umum atau apakah dia berkomunikasi secara pribadi dengan Sekretaris Jenderal dan lainnya, kami masih bekerja sampai hari ini,” kata penasihat keamanan nasional Jake Sullivan Selasa.

Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield mencatat awal bulan ini bahwa AS mensponsori “resolusi veto yang meminta anggota tetap untuk menjelaskan veto mereka kepada Majelis Umum.” Dia juga mengatakan Dewan Keamanan harus “lebih mencerminkan realitas global saat ini dan menggabungkan perspektif yang lebih beragam secara geografis.”

Biden tidak diharapkan untuk menyerukan secara langsung agar Rusia dikeluarkan dari Dewan Keamanan, tetapi diharapkan untuk berbicara lebih spesifik tentang mereformasi dewan daripada sebelumnya.

Seorang pejabat menyarankan AS dapat mendorong untuk memperluas anggota tetap di dewan.

Saat ini, ada lima negara yang memiliki kursi permanen dan hak veto di dewan: Amerika Serikat, Rusia, Cina, Prancis, dan Inggris.

“Secara historis, kami telah menyebutkan tiga negara yang kami yakini harus menjadi anggota Dewan Keamanan: Jerman, Jepang, India,” kata pejabat senior Departemen Luar Negeri. “Jadi mungkin, jika Presiden menyalakan kembali percakapan nyata, dan kita kembali ke negosiasi serius tentang seperti apa bentuknya, negara-negara yang akan diuntungkan. Kami akan mendukungnya.”

Namun, mereka juga mengatakan bahwa “idenya adalah untuk membukanya lebih luas,” mencatat bahwa “kita memiliki seluruh benua yang tidak memiliki perwakilan permanen” di dewan.

Para pejabat mengatakan ini adalah masalah penting untuk dikejar, terutama mengingat perang Rusia di Ukraina. Pejabat senior Departemen Luar Negeri juga menuduh Beijing melanggar prinsip-prinsip piagam PBB, menunjuk pada tanggapan Beijing terhadap kunjungan Ketua Nancy Pelosi ke Taiwan sebagai contoh.

Kevin Liptak dari CNN berkontribusi melaporkan posting ini.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara