Biden mengatakan Finlandia dan Swedia memiliki 'dukungan penuh, total, dan lengkap' dari AS saat mereka berusaha untuk bergabung dengan NATO

Biden mengatakan Finlandia dan Swedia memiliki ‘dukungan penuh, total, dan lengkap’ dari AS saat mereka berusaha untuk bergabung dengan NATO

“Hari ini, saya bangga menyambut dan menawarkan dukungan kuat dari Amerika Serikat untuk penerapan dua negara demokrasi besar dan dua mitra yang dekat dan berkemampuan tinggi untuk bergabung dengan aliansi pertahanan terkuat dan terkuat dalam sejarah dunia,” kata Biden. sambil berdiri di samping Presiden Finlandia Sauli Niinistö dan Perdana Menteri Swedia Magdalena Andersson.

Presiden AS mengatakan, “Intinya sederhana, cukup lugas: Finlandia dan Swedia membuat NATO lebih kuat. Bukan hanya karena kapasitas mereka tetapi karena demokrasi mereka yang kuat dan kuat.”

Tawaran Swedia dan Finlandia untuk bergabung dengan NATO datang sebagai tanggapan atas perang Rusia di Ukraina, yang memicu kekhawatiran keamanan di seluruh wilayah. Tawaran negara-negara yang secara historis netral untuk bergabung dengan aliansi menandai evolusi dramatis dalam keamanan dan geopolitik Eropa, dan langkah tersebut telah mendapat perlawanan dari Rusia dan Turki, anggota NATO.

“Biar saya perjelas: Anggota baru yang bergabung dengan NATO bukanlah ancaman bagi negara mana pun. Tidak pernah. Tujuan NATO adalah untuk bertahan melawan agresi. Itulah tujuannya, untuk bertahan,” kata Biden.

Presiden berpendapat perang Rusia di Ukraina telah membuat aliansi militer “lebih kuat” dan “lebih bersatu,” dan berkata, “Hari ini, tidak ada pertanyaan, NATO relevan. Ini efektif. Dan itu lebih dibutuhkan sekarang daripada sebelumnya.”

Biden mengatakan pemerintahannya sedang mengirimkan laporan tentang aksesi NATO untuk Finlandia dan Swedia sehingga Senat “dapat secara efisien dan cepat melanjutkan menasihati dan menyetujui perjanjian itu.”

Dia mengatakan Finlandia dan Swedia yang meminta untuk bergabung dengan NATO adalah “kemenangan bagi demokrasi dalam tindakan,” dan mengatakan kedua negara memenuhi semua persyaratan untuk bergabung dengan aliansi.

Baik Finlandia maupun Swedia telah memenuhi banyak persyaratan untuk menjadi anggota NATO, termasuk memiliki sistem politik demokrasi yang berfungsi berdasarkan ekonomi pasar; memperlakukan populasi minoritas secara adil; berkomitmen untuk menyelesaikan konflik secara damai; kemampuan dan kemauan untuk memberikan kontribusi militer bagi operasi NATO; dan berkomitmen pada hubungan dan institusi sipil-militer yang demokratis.

Semua 30 anggota NATO harus memberikan persetujuan dengan suara bulat untuk sebuah negara untuk diterima ke dalam aliansi.

“Memiliki dua anggota NATO baru di dataran tinggi akan meningkatkan keamanan aliansi kami dan memperdalam kerja sama keamanan kami di seluruh bidang,” kata Biden.

Penasihat keamanan nasional Jake Sullivan pada hari Rabu menyebut aplikasi Finlandia dan Swedia untuk bergabung dengan aliansi itu “momen penting dalam keamanan Eropa.”

“Dua negara dengan tradisi panjang netralitas akan bergabung dengan aliansi pertahanan paling kuat di dunia, dan mereka akan membawa kemampuan yang kuat dan rekam jejak yang terbukti sebagai mitra keamanan,” katanya.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan pada hari Senin bahwa masuknya Finlandia dan Swedia ke NATO tidak akan menciptakan ancaman bagi Rusia, tetapi “perluasan infrastruktur militer ke wilayah ini pasti akan menyebabkan tanggapan kami.” Dan Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa Rusia “akan dipaksa untuk mengambil langkah-langkah pembalasan, baik yang bersifat teknis-militer dan lainnya, untuk menghentikan ancaman terhadap keamanan nasionalnya yang timbul dalam hal ini.”

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan minggu ini bahwa dia tidak akan menyetujui keanggotaan Swedia dan Finlandia jika mereka memberikan sanksi kepada Turki, dan bahwa delegasi dari negara-negara tersebut tidak perlu repot-repot datang ke Turki untuk mencoba meyakinkan negara itu agar menyetujui keanggotaan NATO di negara mereka.

Sullivan mengatakan pada hari Rabu bahwa Gedung Putih “yakin” bahwa aplikasi untuk keanggotaan NATO akan disetujui, meskipun ada kekhawatiran Turki.

Baik Swedia dan Finlandia sama-sama terlibat dengan Turki mengenai keprihatinannya, serta pejabat tinggi AS, katanya.

Biden pada hari Rabu juga tampak optimis bahwa Turki akan datang.

Ketika ditanya bagaimana dia akan meyakinkan Turki untuk mendukung tawaran keanggotaan Finlandia dan Swedia, Biden mengatakan kepada wartawan, “Para pemimpin Finlandia dan Swedia akan datang menemui saya pada hari Kamis. Saya pikir kita akan baik-baik saja.”

Pertemuan Gedung Putih Kamis dengan dua pemimpin Eropa utara akan berlangsung tepat sebelum Biden diperkirakan berangkat untuk perjalanan empat hari ke Korea Selatan dan Jepang — perjalanan pertamanya ke Asia sebagai Presiden.

Kevin Liptak dari CNN, Betsy Klein dan Sam Fossum berkontribusi pada laporan ini.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara