Biaya hidup dan perang di Ukraina adalah salah satu masalah yang paling mendesak bagi pemilih Prancis

Biaya hidup dan perang di Ukraina adalah salah satu masalah yang paling mendesak bagi pemilih Prancis

Beberapa isu utama telah mendominasi kampanye presiden Prancis tahun ini.

Biaya hidup: Biaya hidup adalah salah satu masalah utama bagi pemilih Prancis tahun ini. Dihadapkan dengan kejatuhan ekonomi akibat pandemi, harga energi yang tinggi dan perang di Ukraina, para pemilih merasa terjepit, meskipun ada dukungan pemerintah yang murah hati. Meskipun inflasi adalah masalah, pengangguran secara historis tetap rendah.

Sementara tekanan keuangan mungkin tidak cukup untuk menutupi ekstremisme beberapa kandidat di benak pemilih, mereka mungkin mendorong beberapa untuk mencari jawaban yang tidak ortodoks untuk masalah mereka.

Macron berjanji untuk terus maju dengan Prancis yang mengglobal dan berfokus pada pasar bebas. Le Pen ingin sepenuhnya mengubah status quo dengan kebijakan ekonomi proteksionis.

Le Pen juga telah mendorong beberapa langkah untuk membantu orang mengatasi kenaikan harga, seperti memotong pajak penjualan bahan bakar dan menghapus pajak penghasilan untuk orang yang lebih muda dari 30 tahun. Namun, kubu Le Pen belum sepenuhnya menjelaskan bagaimana mereka akan membayarnya. menurut kritikus. Yang lain mengatakan mereka mungkin tidak semuanya sehat secara konstitusional.

Macron telah mengusulkan sejumlah pemotongan pajak, termasuk pendapatan dan real estat. Namun seruannya untuk meningkatkan usia pensiun menjadi 65 telah disambut dengan permusuhan oleh publik Prancis di kiri dan kanan, dan dia tampaknya telah melunakkan pendiriannya terhadap proposal tersebut saat berkampanye.

Perang di Ukraina: Meskipun pertempuran itu jauh dari bistro dan kafe di Prancis, konflik tentu saja ada di benak para pemilih. Hampir 90% orang Prancis khawatir tentang perang di minggu terakhir bulan Maret, menurut jajak pendapat Ifop. Mengingat dukungan Le Pen untuk Putin sebelum perang dimulai, ini telah menguntungkan Macron sejauh ini.

Eropa: Macron menginginkan Prancis sebagai kepala Uni Eropa yang berotot. Le Pen adalah seorang skeptis euro terkenal yang, dalam pemilihan 2017, mengusulkan referendum nasional yang menanyakan Prancis apakah mereka ingin meninggalkan blok dan meninggalkan euro. Le Pen mengatakan dia tidak lagi ingin keluar dari UE, tetapi para ahli mengatakan banyak dari kebijakan yang diusulkannya akan menempatkan Prancis pada jalur benturan politik dengan Eropa.

jilbab islami: Meskipun Le Pen telah melunakkan bahasanya seputar Islam, “membasmi ideologi Islamis” tetap menjadi salah satu dari dua prioritasnya dalam manifesto kampanyenya.

Dia ingin melarang wanita muslim memakai jilbabs di depan umum — seorang anggota tim kampanyenya menyebut pakaian itu sebagai simbol totaliter yang mirip dengan swastika.

Macron, saat berkampanye, telah menyoroti ancaman Islamis dan “separatis” Muslim di Prancis, dan pemerintahnya telah menutup beberapa masjid yang dianggap radikal oleh otoritas. Namun, dia tidak memiliki rencana untuk melarang jilbab di depan umum.

Krisis iklim: Krisis lingkungan tidak menjadi isu utama dalam kampanye. Meskipun pentingnya perlindungan iklim mendapatkan daya tarik secara global, itu kurang menjadi perhatian di Prancis, yang memasok 75% kebutuhan listriknya pada tahun 2020 dari energi nuklir, menurut kementerian lingkungan Prancis. Sebagian besar kandidat di putaran pertama mendukung jenis pengembangan nuklir yang telah diumumkan Macron, jadi ada sedikit perbedaan dalam masalah ini.

Namun, Macron dan Le Pen telah berdebat tentang angin dan tenaga surya. Le Pen berpendapat bahwa keduanya mahal dan tidak efisien — dia juga mengatakan turbin angin telah merusak lanskap pedesaan tradisional Prancis — jadi dia ingin menghapus subsidi untuk keduanya. Macron ingin berinvestasi lebih lanjut di kedua teknologi tersebut.

Jurnalis Camille Knight berkontribusi pada posting ini

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara