Begini Kronisnya Situasi ‘Resesi Seks’ di Jepang

Jakarta

Tingkat kelahiran di Jepang menurun drastis. Angka kelahiran di Negeri Sakura itu hanya 800 ribu di tahun 2022.

Meski pemerintah telah menjanjikan lebih banyak bantuan keuangan untuk membalikkan kondisi tersebut, tetapi banyak orang tua mengatakan memiliki anak masih terlalu mahal.

“Kami bertahan hidup dengan memotong tabungan kami sekarang,” kata Katahira Kazumi, yang sudah menjadi ibu dari seorang anak berusia 4 tahun.

“Anak kedua tidak terpikirkan oleh kami,” katanya kepada NHK.

Katahira memotong jam kerjanya untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarganya dan berencana memiliki setidaknya dua anak. Tapi setelah bertahun-tahun menjalani perawatan kesuburan yang mahal, dia mengatakan mereka tidak mampu membiayai keluarga yang lebih besar.

“Sebagian dari diri saya masih berpikir akan menyenangkan memiliki anak kedua, tetapi secara realistis, itu terlalu mahal,” katanya.

Jepang telah melihat rekor kelahiran terendah selama enam tahun terakhir. Pada 2021, jumlahnya hanya 811.622 – terendah sejak pencatatan dimulai pada 1899.

Penurunan tersebut terjadi lebih cepat dari yang diproyeksikan para ahli demografi pada tahun 2017, ketika National Institution of Population and Social Security memproyeksikan kelahiran di Jepang tidak akan turun di bawah 800 ribu hingga tahun 2030.

Sebuah survei tahun 2021 terhadap 5.800 pasangan menikah menemukan bahwa mereka menginginkan lebih banyak anak daripada yang sebenarnya mereka rencanakan. Namun mereka akhirnya tidak memiliki anak karena alasan keuangan.

“Dukungan keuangan pemerintah di Jepang hanya sekitar setengah atau bahkan sepertiga dari apa yang disediakan oleh negara-negara besar Barat,” kata Matsuda Shigeki, Profesor Sosiologi di Universitas Chukyo. Dia mengatakan dorongan resmi untuk memiliki lebih banyak anak hanya berdampak kecil.

“Jepang telah memperluas langkah-langkah untuk menangani tingkat kelahiran yang rendah selama bertahun-tahun, tetapi itu belum mencapai tingkat yang dapat meyakinkan orang bahwa mereka dapat memiliki dan membesarkan anak,” katanya.

Populasi di Negeri Sakura saat ini hanya di bawah 125 juta, menurut data resmi. Faktor yang mempengaruhi resesi seks di Jepang di antaranya:

  • Biaya hidup mahal
  • Perempuan lebih berfokus pada pendidikan dan karir
  • Akses kontrasepsi yang mudah
  • Perempuan lebih memilih untuk mempunyai sedikit anak atau bahkan tidak memiliki anak sama sekali (childfree).

Simak Video “Indonesia Dihantui Resesi Seks, Enggan Menikah dan Punya Anak
[Gambas:Video 20detik]
(kna/naf)

Selengkapnya

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara