Balkrishna Doshi, seorang arsitek pemenang Hadiah Pritzker, meninggal pada usia 95 tahun

Balkrishna Doshi, seorang arsitek pemenang Hadiah Pritzker, meninggal pada usia 95 tahun

Ditulis oleh Oscar Belanda, CNN

Balkrishna Doshi, salah satu arsitek paling terkenal di anak benua India, meninggal dunia pada usia 95 tahun.

Doshi meninggal pada hari Selasa, menurut juru bicara dari Pritzker Prize. Dia adalah orang pertama di India — dan hingga saat ini, satu-satunya — pemenang penghargaan tersebut, profesi yang setara dengan Hadiah Nobel.

Sepanjang tujuh dasawarsa karirnya, Doshi, yang sering dipanggil dengan inisial BV, memperjuangkan arsitektur publik dan perumahan murah untuk kaum miskin India.

“Doshi berperan penting dalam membentuk wacana arsitektur di seluruh India dan internasional sejak 1950-an,” kata pernyataan email dari Pritzker Prize. Dipengaruhi oleh master abad ke-20, Le Corbusier dan Louis Kahn, dia mengeksplorasi hubungan antara kebutuhan mendasar kehidupan manusia, keterhubungan dengan diri dan budaya, dan tradisi sosial. Melalui pendekatan etis dan pribadinya terhadap lingkungan binaan, dia menyentuh kemanusiaan di setiap kelas sosial ekonomi di negara asalnya.”

Amdavad ni Gufa, sebuah museum bawah tanah dengan atap kubah yang menonjol di atas tanah. Kredit: Konsultan Vastu Shilpa

Praktiknya, Studio Sangath, juga membagikan berita kematiannya di Instagram dengan pesan yang ditandatangani oleh keluarga dan mitra bisnisnya.

“Tidak banyak kata yang bisa diungkapkan untuk mengungkapkan rasa sakit dan kesedihan yang mendalam saat kami mengumumkan meninggalnya tulang punggung, guru, teman, orang kepercayaan, dan mentor kami,” pos membaca. “Dia adalah cahaya di dunia ini, dan sekarang kita harus terus memancarkan cahayanya dengan membawanya ke dalam diri kita dalam hidup kita sendiri.”

“(Di India) kami berbicara tentang perumahan, kami berbicara tentang penghuni liar, kami berbicara tentang desa, kami berbicara tentang kota – semua orang berbicara, tetapi siapa yang benar-benar akan melakukan sesuatu? Saya mengambil keputusan pribadi bahwa saya akan bekerja untuk ‘separuh lainnya’ — saya akan bekerja untuk mereka dan mencoba memberdayakan mereka.”

Balkrishna Doshi

Lahir di Pune pada tahun 1927, Doshi bekerja di bawah Le Corbusier di Paris pada awal 1950-an sebelum kembali ke India untuk mengawasi proyek master modernis di Chandigarh dan Ahmedabad. Dia menetap di yang terakhir, di mana dia mendirikan praktiknya, Konsultan Vastu Shilpa, dan kemudian menyelesaikan beberapa proyeknya yang paling terkenal, termasuk Balai Peringatan Tagore dan Amdavad ni Gufa, sebuah museum bawah tanah dengan serangkaian atap kubah.

Perumahan Murah Aranya_milik VSF

Khas kompleks perumahan perintis di Doshi, Proyek Perumahan Berbiaya Rendah Aranya memiliki jaringan rumit yang terdiri dari lorong-lorong, halaman, dan ruang publik yang saling berhubungan. Kredit: Konsultan Vastu Shilpa

Tapi Doshi produktif di tempat lain, menyelesaikan lebih dari 100 proyek di kota-kota termasuk Bangalore, Hyderabad dan Jaipur. Meskipun terkenal secara internasional, karyanya hampir secara eksklusif berfokus pada negara asalnya. Beberapa proyek tanda tangan lainnya termasuk Institut Manajemen India di Bangalore dan gedung Dewan Listrik Madhya Pradesh di Jabalpur.

Pembangunan Perumahan Murah Aranya, di kota Indore, mungkin paling tepat mengartikulasikan pandangannya. Menampilkan jaringan lorong, halaman, dan ruang publik yang rumit, ia menawarkan 6.500 tempat tinggal yang terjangkau bagi lebih dari 80.000 orang.

Berbicara kepada CNN tentang kemenangannya di Penghargaan Pritzker pada tahun 2018, Doshi mengungkapkan komitmen sepanjang kariernya untuk menggunakan arsitektur sebagai kekuatan untuk kebaikan publik.

“(Di India) kami berbicara tentang perumahan, kami berbicara tentang penghuni liar, kami berbicara tentang desa, kami berbicara tentang kota – semua orang berbicara, tetapi siapa yang akan benar-benar melakukan sesuatu untuk itu?” Dia bertanya. “Saya mengambil keputusan pribadi bahwa saya akan bekerja untuk ‘separuh lainnya’ – saya akan bekerja untuk mereka dan mencoba memberdayakan mereka.”

PremabhaiHall_milik VSF

Premabhai Hall, sebuah auditorium yang dibangun di kota asal Doshi di Ahmedabad. Kredit: Konsultan Vastu Shilpa

Menceritakan pertemuannya sendiri dengan “kemiskinan ekstrem” sebagai seorang anak, Doshi melanjutkan untuk menegaskan kembali komitmennya terhadap perumahan sosial di India.

“Orang-orang ini tidak punya apa-apa — tidak punya tanah, tidak punya tempat, tidak punya pekerjaan,” katanya. “Tapi jika pemerintah memberi mereka sebidang kecil tanah, mereka bisa merasakan, ‘Saya akan bekerja keras, dan mencari cara untuk membangun rumah sendiri.’ Jika Anda menyatukan mereka sebagai sebuah komunitas, ada kerja sama, ada berbagi, ada pengertian dan ada penyebaran agama, kasta, adat, dan pekerjaan.

“Ketika saya mengunjungi tempat-tempat ini setelah hampir 30 tahun, (saya menemukan orang-orang) yang kami beri alas setinggi satu kaki dengan keran air dan toilet. Saat ini, mereka memiliki bangunan dua lantai atau tiga lantai, yang mereka bangun dengan mereka sendiri… (Mereka adalah) orang-orang multikultural, multi-agama — termasuk kelompok pendapatan yang berbeda — dan mereka semua hidup bersama. Mereka berbicara dan berkomunikasi.”


Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara