Bagaimana topi Ratu Elizabeth menjadi simbol abadi monarki Inggris

Bagaimana topi Ratu Elizabeth menjadi simbol abadi monarki Inggris

SayaAnda tidak sering melihat Ratu Elizabeth dengan rambut terbuka. Pada acara-acara kenegaraan, mahkota atau tiara diletakkan di atas coif yang sempurna. Di istal Balmoral, tempat dia merawat kuda poninya dengan sepatu bot Wellington dan jaket Barbour, syal bermotif selalu diikat di bawah dagunya.

Tapi paling sering, itu adalah topi.

“Anda hampir tidak bisa melihatnya secara terpisah. Selalu ada bros, biasanya ada mutiara, biasanya ada sarung tangan putih,” kata Beatrice Behlen, kurator senior mode dan seni dekoratif di Museum London, dalam sebuah wawancara telepon 2019. “Dan kemudian topi yang cocok.”

Topi adalah bagian dari kehidupan Ratu sejak kecil, ketika dia difoto dengan topi dan baret. Dia akan terus memakainya sampai remaja dan dewasa muda, sering berkoordinasi dengan adik perempuan Putri Margaret dan Ibu Suri.

Seorang bayi Elizabeth duduk di kereta dengan mengenakan topi renda rumit yang diikat dengan pita di bawah dagunya dan mantel kecil berenda.
1928

Bayi dalam topi

Sang Ratu sangat mengenal tutup kepala yang mengesankan bahkan sebagai seorang balita. Di sini, sekitar tahun 1928, dia mengenakan topi renda yang dihiasi dengan ruffles hening.

Koleksi Hulton-Deutsch/Corbis/Getty Images/CNN Ilustrasi

Sejak awal, seleranya berani dan provokatif. Memerintahkan pembuat topi yang mendorong batas seperti Simone Mirman, Freddie Fox dan, baru-baru ini, Rachel Trevor-Morgan, dia merangkul bentuk yang tidak konvensional, applique bunga, bulu, dan spektrum penuh warna.

Sebagai seorang putri dan pada masa-masa awal pemerintahannya, Elizabeth adalah seorang trendsetter. Pada bulan Februari 1944, ketika dia mengenakan “sebuah kreasi berdasarkan topi dinas perwira” untuk pernikahan Letnan (kemudian Kapten) Christopher Wake-Walker dan Lady Anne Spencer (bibi Putri Diana), Associated Press melaporkan bahwa salinan telah terjual dengan cepat. di seluruh London; dan pada tahun 1946, harga burung unta di Afrika Selatan dikabarkan meroket setelah dia dan ibunya mengenakan topi bulu burung unta di VE Day Parade London.

Foto hitam putih Putri Elizabeth keluar dari pintu gereja batu saat pria militer memegang pedang mereka di atas putri dalam lengkungan.  Elizabeth memakai topi puncak dan mantel dengan bros.
1944

Sepasang putri bertopi tinggi

Meninggalkan pernikahan Lady Anne Spencer dan Letnan Christopher Wake-Walker pada tahun 1944, Elizabeth melangkah keluar di samping Putri Margaret mengenakan topi puncak dan mantel double-breasted yang cerdas.

Ilustrasi ANL/Daily Mail/Shutterstock/CNN

Ketika sang Ratu tidak membuat tren, dia merangkul mereka, mengikuti mode topi kecil di tahun 50-an dan bergabung dengan Barbra Streisand dan Bianca Jagger dalam pelukan sorban mereka di tahun 70-an.

Ratu Elizabeth menonjol di antara kerumunan anak sekolah yang mengenakan topi bergaya sorban kuning cerah dengan gaun polkadot yang serasi di bagian pinggang dengan ikat pinggang putih.
1975

Sinar matahari di Meksiko

Pada tahun 1975, selama kunjungan ke Meksiko, Ratu tampil dengan sorban polka dot kuning cerah dan gaun berikat serasi.

Serge Lemoine/Arsip Hulton/Getty Images/CNN Ilustrasi

“Sang Ratu tidak harus ‘dalam mode’; dia ADALAH mode — dan dia telah menginspirasi generasinya untuk kembali ke keanggunan, menghargai kualitas dan berpakaian dengan pantas,” Dorothy Shaver, presiden department store Lord & Taylor saat itu. rantai, dinyatakan kepada Los Angeles Times pada tahun 1957, menjelang kunjungan kenegaraan pertama Ratu ke Amerika.

Pada tahun 60-an, topi mulai bermunculan, karena perubahan sikap dan tren. Tapi Ratu tidak terpengaruh. “Ketika dia dewasa, sangat normal memakai topi sehingga semua orang, setiap wanita, akan memakai topi,” jelas Behlen. “Itu menjadi merek dagang ketika dia terus memakainya ketika orang lain berhenti.”

Seperti yang selalu terjadi pada wanita dalam politik, pakaian Elizabeth dibedah dan diteliti. Dia sepertinya sering menggunakan ini untuk keuntungannya, menggunakan aksesorinya sebagai kendaraan untuk pesan halus.

Pada tahun 1946, ia mengenakan baret besar untuk bertemu dengan sekelompok Girl Guides dan “persilangan antara topi kotak pil dan ushanka yang berbeda” ke Slovakia pada tahun 2008, tulis artis dan dosen Oliver Watts di The Conversation. “Meskipun ‘tepat’ untuk acara ini, ini juga harus menjadi semacam lelucon, humor untuk membuat orang merasa nyaman dengan kecerdasan dan kemurahan hati,” tambahnya.

Ratu Elizabeth berdiri di antara tentara terakota seukuran manusia diikuti oleh pejabat Cina.  Sang Ratu mengenakan topi kotak pil biru langit dengan kerudung tipis dan jas biru langit yang serasi dan gaun dengan tepi motif kotak putih dan biru.
1986

Mengunjungi tentara terakota

Mengenakan topi dan kerudung kotak pil berwarna biru langit, Ratu memeriksa tentara terakota berusia 2.000 tahun saat mengunjungi Xian, Cina pada tahun 1986.

Ilustrasi Bregg/AP/CNN

Kita harus berasumsi bahwa motif serupa ada di balik keputusannya untuk mengenakan topi biru-kuning — senada dengan warna bendera Uni Eropa — untuk membuka parlemen Inggris pada 2017, tepat saat negosiasi Brexit dimulai. “Apakah Ratu mengenakan topi UE?” tanya BBC, dan banyak spekulan lain di media sosial. Tapi tentu saja, dia tidak pernah mengatakannya.

Ratu Elizabeth duduk di atas takhta emas di Parlemen di samping putranya Pangeran Charles yang mengenakan setelan pagi.  Sang Ratu mengenakan topi biru kerajaan dengan detail bunga kuning serta mantel dan gaun berkancing yang serasi.
2017

Mengatasi sebuah negara yang terpecah oleh Brexit

Pada tahun 2017, saat pembukaan Gedung Parlemen, topi lapis biru Ratu menyebabkan kegemparan. Dirancang oleh penjahit kerajaan Angela Kelly dan pembuat topi Stella McLauren, itu dengan cepat ditafsirkan sebagai simbol anti-Brexit karena kemiripannya yang luar biasa dengan bendera UE.

Carl Court/WPA Pool/Getty Images/CNN Ilustrasi

Efek paling abadi dari pemakaian topinya mungkin adalah bekas tak terhapuskan yang ditinggalkannya di Inggris.

Selama 70 tahun pemerintahannya, dia membantu memperkuat topi sebagai simbol kecanggihan masyarakat tinggi, anakronisme yang menarik, dan mercusuar Inggris.

Ini sangat luar biasa mengingat, di seluruh Eropa, ratu seperti Letizia dari Spanyol dan Máxima dari Belanda sekarang memesan topi untuk acara-acara paling formal.

Ratu Elizabeth berdiri di balkon di Istana Buckingham dikelilingi oleh anggota senior keluarga kerajaan termasuk Charles, Camilla, Meghan dan Harry yang semuanya menatapnya sambil tersenyum.  Ratu mengenakan mantel biru dan teal kerajaan dan topi yang serasi dengan bulu hitam.
2018

Angkatan Udara Kerajaan berusia 100

Pada Royal Airforce Centenary pada tahun 2018, Ratu tampil dengan mantel biru dan teal lengkap dengan topi yang serasi dengan hiasan bulu merak, yang dirancang oleh Angela Kelly.

Chris Jackson/Getty Images/CNN Ilustrasi

“Pelindung keluarga kerajaan membuat topi tetap hidup. Yang Mulia Ratu telah membuat topi tetap hidup dalam imajinasi orang-orang di seluruh dunia,” kata pembuat topi Philip Treacy pada episode 2018 dari acara radio “Desert Island Discs” BBC.

“Jika keluarga kerajaan memilih untuk tidak memakai topi — katakanlah di tahun 60-an atau 70-an ketika beberapa orang menyerah padanya — saya tidak akan benar-benar duduk di sini untuk mengobrol dengan Anda karena topi adalah bagian dari budaya. bahasa Inggris dan bahasa Inggris.”

Ratu Elizabeth mengenakan mantel abu-abu yang disulam dengan bunga kuning di sekitar kerah, dengan topi abu-abu bertepi sedang yang serasi yang dihiasi dengan bulu dan bunga kuning.  Dia dikelilingi oleh pria dengan topi dan ekor hitam.
2019

Royal Ascot

Sang Ratu menghidupkan pakaian abu-abu yang diredam dengan detail bunga dan bulu – di topi lipit dan jaketnya yang serasi.

Adrian Dennis/AFP/Getty Images/CNN Ilustrasi

Namun, ada kesempatan di kalender Inggris di mana mengenakan topi tetap menjadi keharusan — paling tidak Royal Ascot, acara pacuan kuda di mana Ratu pernah menjadi peserta yang dijamin. Taruhan Inggris terkenal menerima taruhan tentang warna apa yang akan dia pilih untuk pertemuan tahunan, dengan merah muda dan biru di antara yang paling sering dipakai dalam beberapa tahun terakhir, menurut untuk perusahaan taruhan William Hill.

Bahkan dia mundur dari kehidupan publik, mobilitasnya jelas menurun, Ratu mengambil setiap kesempatan untuk terlihat, sering memasangkan mantel rok berwarna cerah dengan topi yang serasi sehingga dia tidak boleh dilewatkan oleh rakyatnya.

Salah satu penampilan publik terakhir Elizabeth II, selama perayaan Platinum Jubilee-nya pada tahun 2022, tampaknya melambangkan pendekatannya. Hijau cerah memberikan momen kegembiraan bagi ribuan orang yang berkumpul di istana Buckingham, namun itu dilunakkan oleh tindakan penghormatan yang pedih: pin hitam menempel di topinya untuk mengenang suami Pangeran Philip, yang telah meninggal setahun sebelumnya.

Ratu Elizabeth berdiri di balkon di samping Pangeran George muda yang tersenyum.  Sang Ratu mengenakan jas jas hijau zamrud dengan topi bertepi lebar yang serasi, kalung mutiara tiga tali, dan bros berlian.  Dia bersandar pada tongkat yang dia pegang dengan tangan bersarung tangan putih.
2022

Platinum Jubilee

Pada perayaan Platinum Jubilee-nya, Ratu mengenakan pin hitam di topi hijau cerah untuk menghormati mendiang suaminya, Pangeran Philip.

Max Mumby/Indigo/Getty Images/Ilustrasi CNN

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara