Badai Fiona: Saat badai lewat di dekat Bermuda, warga Kanada di pantai Atlantik waspada

Badai Fiona: Saat badai lewat di dekat Bermuda, warga Kanada di pantai Atlantik waspada

Pejabat di Nova Scotia Kanada dan Pulau Prince Edward mendesak mereka yang berada di jalur badai untuk waspada dan bersiap menghadapi dampak Badai Fiona, yang telah merenggut nyawa sedikitnya lima orang dan mematikan aliran listrik bagi jutaan orang minggu ini.

“Fiona diproyeksikan menjadi peristiwa cuaca yang signifikan dan bersejarah bagi Nova Scotia,” dikatakan John Lohr, menteri yang bertanggung jawab atas Kantor Manajemen Darurat provinsi.

Warga harus bersiap menghadapi angin yang merusak, gelombang tinggi, gelombang badai pesisir dan hujan deras yang dapat menyebabkan pemadaman listrik berkepanjangan, kata Lohr. Pejabat darurat telah mendorong orang untuk mengamankan barang-barang di luar ruangan, memangkas pohon, mengisi daya ponsel, dan membuat kit darurat 72 jam.

Daerah itu belum pernah melihat badai sehebat ini selama sekitar 50 tahun, menurut Chris Fogarty, manajer Pusat Badai Kanada.

“Tolong ditanggapi dengan serius karena kami melihat angka meteorologi di peta cuaca kami yang jarang terlihat di sini,” kata Fogarty.

Perusahaan utilitas Nova Scotia Power mengaktifkan Pusat Operasi Darurat (EOC) Jumat pagi yang akan berfungsi sebagai area koordinasi pusat untuk pemulihan dan respons pemadaman, menurut rilis berita.

Perusahaan juga akan bekerja sama dengan Kantor Manajemen Darurat Nova Scotia.

“Kami mengambil setiap tindakan pencegahan dan akan siap untuk menanggapi Badai Fiona seaman dan seefisien mungkin,” kata Sean Borden, koordinator utama badai untuk Nova Scotia Power, dalam rilisnya.

Pada Jumat pagi, Fiona adalah badai Kategori 3 yang kuat, sekitar 125 mil di utara Bermuda, menurut Pusat Badai Nasional. Itu mencambuk angin berkelanjutan pada 125 mph, dengan hembusan hingga 155 mph, kata pusat itu.

“Begitu Fiona melewati Bermuda, badai diperkirakan akan menghantam Nova Scotia pada Sabtu sore. Fiona akan menjadi ekstratropis sebelum tumbukan, tetapi ini tidak akan banyak menghalangi kerusakan yang akan ditimbulkan Fiona,” kata Meteorolog CNN Robert Shackelford.

Di seberang Atlantik Kanada, angin bisa mencapai 100 mph (160 kph) saat Fiona mendarat di Nova Scotia, kata Shackelford.

Bermuda, yang berada di bawah peringatan badai tropis, menutup sekolah dan kantor pemerintah Jumat, berdasarkan Michael Weeks, menteri keamanan nasional pulau itu.

Di Kanada, peringatan badai diberlakukan untuk Nova Scotia dari Hubbards ke Brule dan di Newfoundland dari Parson’s Pond ke Francois. Pulau Prince Edward dan Isle-de-la-Madeleine juga berada di bawah peringatan.

Pejabat Prince Edward Island meminta penduduk untuk bersiap menghadapi yang terburuk saat badai membayangi.

Tanya Mullally, yang menjabat sebagai kepala manajemen darurat provinsi, mengatakan salah satu kekhawatiran paling mendesak dengan Fiona adalah gelombang badai bersejarah yang diperkirakan akan terjadi.

“Gelombang badai pasti akan signifikan. … Banjir yang belum kita lihat dan tidak bisa kita lawan,” kata Mullally, Kamis. selama pembaruan.

Dia menambahkan bagian utara pulau itu akan menanggung beban badai akibat arah angin, yang kemungkinan akan menyebabkan kerusakan properti dan banjir pantai.

Pemadaman listrik Fiona berlanjut

Awal pekan ini, Fiona merusak rumah dan merusak infrastruktur listrik dan air yang penting bagi jutaan orang di Puerto Rico, Republik Dominika, serta Turks dan Caicos.

Beberapa hari setelah Puerto Rico mengalami pemadaman listrik di seluruh pulau saat Fiona mendarat pada hari Minggu, hanya 38% pelanggan yang listriknya pulih pada hari Kamis, menurut operator jaringan listrik Energi LUMA.

Pemadaman listrik massal terjadi karena sebagian besar Puerto Riko mengalami panas yang ekstrem, yang menyebabkan suhu terasa panas hingga 112 derajat pada Kamis sore, menurut Layanan Cuaca Nasional.

Banyak di seluruh Puerto Rico dan Republik Dominika masih tidak memiliki listrik atau air mengalir saat Badai Fiona bergolak menuju Bermuda

Daniel Hernández, direktur proyek terbarukan di LUMA, menjelaskan tempat-tempat penting termasuk rumah sakit akan diprioritaskan sebelum perbaikan dapat dimulai pada tingkat individu.

“Ini adalah proses normal. Yang penting semua orang tenang … kami bekerja untuk memastikan bahwa 100% pelanggan mendapatkan layanan sesegera mungkin,” kata Hernández.

Hampir 360.000 pelanggan mengalami layanan air terputus-putus atau tidak ada layanan sama sekali pada Kamis malam, menurut laporan pemerintah sistem portal darurat.

Pada Rabu, lebih dari 800 orang ditempatkan di puluhan tempat penampungan di seluruh pulau, menurut sekretaris perumahan Puerto Rico, William Rodriguez.

Presiden Joe Biden telah menyetujui deklarasi bencana besar untuk wilayah AS, kata FEMA. Langkah ini memungkinkan penduduk untuk mengakses hibah untuk perumahan sementara dan perbaikan rumah serta pinjaman berbunga rendah untuk menutupi kerugian properti yang tidak diasuransikan.

Nancy Galarza melihat kerusakan yang ditimbulkan Badai Fiona di komunitasnya, yang terputus empat hari setelah badai menghantam komunitas pedesaan San Salvador di kota Caguas, Puerto Rico, Kamis.

Di Republik Dominika, Fiona mempengaruhi 8.708 rumah tangga dan menghancurkan 2.262 rumah, menurut kepala operasi darurat negara itu, Mayor Jenderal Juan Méndez García.

Dia mengatakan lebih dari 210.000 rumah dan bisnis masih dalam kegelapan Kamis pagi, dan 725.246 pelanggan lainnya tanpa air mengalir.

“Ini adalah sesuatu yang luar biasa yang belum pernah kita lihat sebelumnya,” kata Ramona Santana di Higüey, Republik Dominika, kepada CNN en Español minggu ini. “Kami di jalanan tanpa apa-apa, tanpa makanan, tanpa sepatu, pakaian, hanya apa yang ada di punggungmu… Kami tidak punya apa-apa. Kami memiliki Tuhan, dan harapan bantuan akan datang.”

Fiona juga mengancam bagian dari Turks dan Caicos Selasa, dan wilayah wilayah Inggris masih tanpa listrik awal pekan ini, yaitu di Grand Turk, Caicos Selatan, Salt Cay, Caicos Utara dan Caicos Tengah, kata Anya Williams, penjabat gubernur pulau.

Allison Chinchar dari CNN, Melissa Alonso, Ana Melgar Zuniga, dan Amanda Musa berkontribusi pada laporan ini.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara