AS memblokir impor gula dari produsen utama Dominika karena masalah kerja paksa

AS memblokir impor gula dari produsen utama Dominika karena masalah kerja paksa



CNN

otoritas AS akan memblokir impor Gula diproduksi di Republik Dominika oleh perusahaan Central Romana, karena dicurigai melakukan kerja paksa di fasilitasnya.

Perlindungan Pabean dan Perbatasan AS (CBP) akan menahan gula mentah perusahaan dan produk berbasis gula di semua pelabuhan masuk AS efektif Rabu, kata badan itu dalam pernyataan yang diterbitkan hari itu, mengutip “praktik tidak manusiawi.”

Central Romana adalah penghasil gula terbesar di Republik Dominika, menurut situs webnya.

Keputusan untuk melarang gulanya “berdasarkan informasi yang secara wajar menunjukkan penggunaan kerja paksa dalam operasinya,” bunyi pernyataan CBP.

“CBP mengidentifikasi lima dari 11 indikator kerja paksa Organisasi Buruh Internasional selama penyelidikannya: penyalahgunaan kerentanan, isolasi, pemotongan upah, kondisi kerja dan hidup yang kejam, dan lembur yang berlebihan,” katanya.

Central Romana mengatakan langkah itu menimbulkan “keprihatinan besar” di a penyataan dipublikasikan di Twitter.

“Alasan di balik tindakan ini tidak mencerminkan kebijakan dan praktik Central Romana,” katanya, menambahkan bahwa perusahaan telah menghabiskan “jutaan” untuk meningkatkan kondisi hidup dan kerja, “menjamin upah layak dan peningkatan tunjangan,” dan menawarkan pendidikan dan Program latihan.

Perusahaan yang mulai beroperasi pada tahun 1912 ini juga bergerak di sejumlah industri yang berbeda, termasuk real estat; pengoperasian bandar udara dan pelabuhan; dan produksi daging dan susu, menurut situs web perusahaan.

Otoritas AS telah menyelidiki masalah ketenagakerjaan di industri gula Republik Dominika selama beberapa tahun.

“Sementara Kementerian Tenaga Kerja negara dan perusahaan gula telah membuat kemajuan penting, masih ada kekhawatiran tentang kondisi kerja yang berbahaya, verifikasi gaji dan jam kerja, kondisi hidup yang tidak sesuai, status hukum pekerja yang genting dan potensi pelanggaran hak tenaga kerja lainnya,” Departemen Tenaga Kerja AS kata dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan 13 September.

Departemen tersebut juga menambahkan tebu dari Republik Dominika ke Daftar Barang yang Diproduksi oleh Pekerja Anak atau Kerja Paksa bulan itu.

Perintah hari Rabu “menunjukkan komitmen CBP untuk melindungi hak asasi manusia dan standar perburuhan internasional dan untuk mempromosikan pasar global yang adil dan kompetitif,” kata Penjabat Komisaris CBP Troy Miller dalam rilis CBP.

Industri gula negara Karibia secara tradisional mengandalkan pekerja dari negara tetangga Haiti. Dalam beberapa tahun terakhir Republik Dominika telah meningkatkan upaya untuk mengusir migran Haiti yang tidak berdokumen di tengah meningkatnya xenofobia.


Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara