AS akan mengirimkan kendaraan tempur Stryker ke Ukraina untuk pertama kalinya sebagai bagian dari paket keamanan senilai $2,5 miliar

AS akan mengirimkan kendaraan tempur Stryker ke Ukraina untuk pertama kalinya sebagai bagian dari paket keamanan senilai $2,5 miliar



CNN

Pentagon mengumumkan paket keamanan Ukraina senilai $2,5 miliar pada hari Kamis, termasuk untuk pertama kalinya kendaraan lapis baja Stryker dan lebih banyak lagi kendaraan tempur Bradley yang dapat digunakan melawan potensi serangan Rusia di Ukraina musim semi ini.

Paket tersebut, dipublikasikan sehari sebelum koalisi internasional bertemu di Jerman untuk membahas lebih banyak bantuan ke Ukraina, merupakan yang terbesar kedua yang pernah diumumkan oleh Amerika Serikat. AS kini telah memberikan $26,7 miliar kepada Ukraina dalam bentuk bantuan keamanan sejak awal perang hampir setahun yang lalu.

“Amerika Serikat juga terus menggalang dunia untuk mendukung Ukraina. Kami telah melihat solidaritas yang luar biasa dari sekutu dan mitra kami, termasuk di Kelompok Kontak Pertahanan Ukraina hari ini, dan kami memuji lebih dari 50 negara yang telah bersatu untuk memberikan kontribusi yang signifikan untuk mendukung Ukraina,” kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dalam sebuah pernyataan. .

“Rusia sendiri bisa mengakhiri perang ini hari ini. Sampai itu terjadi, kami akan tetap bersatu dengan Ukraina selama yang dibutuhkan,” tambahnya.

Paket terbaru termasuk 90 pengangkut personel lapis baja Stryker dan 59 kendaraan tempur infanteri Bradley lainnya. Paket sebelumnya termasuk 50 Bradley – sehingga total yang diberikan menjadi lebih dari 100. Pengumuman hari Kamis menandai peningkatan signifikan dalam kendaraan lapis baja yang telah dilakukan AS ke Ukraina dalam perangnya melawan Rusia.

Bantuan baru itu juga mencakup amunisi untuk sistem roket HIMARS yang telah digunakan Ukraina dengan sangat efektif terhadap depot senjata dan pos komando Rusia, serta amunisi dan sistem tambahan untuk pertahanan udara. Pentagon telah mengidentifikasi pertahanan udara sebagai prioritas berkelanjutan untuk membantu meningkatkan tanggapan Ukraina terhadap serangan udara terbaru Kremlin terhadap infrastruktur kritis.

Rusia serangan infrastruktur terkadang membuat jutaan warga sipil tanpa listrik, pemanas, air, dan layanan penting lainnya di bulan-bulan musim dingin yang membekukan. Saat mengumumkan paket bantuan terbaru, pemerintahan Biden mengatakan serangan semacam itu “sekali lagi menunjukkan dampak yang menghancurkan dari perang brutal Rusia di Ukraina.”

Yang hilang dari paket adalah tank M1 Abrams, titik ketegangan antara AS dan Jerman. Pejabat Jerman telah mengindikasikan mereka tidak akan mengirim tank Leopard mereka ke Ukraina, atau mengizinkan negara lain mana pun dengan tank buatan Jerman dalam inventaris mereka untuk melakukannya, kecuali AS juga setuju untuk mengirim tank M1 Abrams ke Kyiv – sesuatu yang Pentagon telah mengatakan selama berbulan-bulan tidak berniat melakukan mengingat biaya logistik pemeliharaan mereka.

“Salah satu hal yang sangat ditekankan oleh Sekretaris Austin adalah bahwa kita tidak boleh menyediakan sistem Ukraina yang tidak dapat mereka perbaiki, tidak dapat mereka pertahankan, dan bahwa mereka tidak mampu dalam jangka panjang karena itu tidak membantu. ,” Wakil Menteri Pertahanan untuk Kebijakan Colin Kahl mengatakan kepada wartawan pada hari Rabu. “Dan ini bukan tentang siklus berita atau apa yang berharga secara simbolis, ini yang benar-benar akan membantu Ukraina di medan perang.”

Kebuntuan tank terjadi di tengah perdebatan yang jauh lebih besar antara AS dan sekutu Eropanya mengenai apakah akan mengirim persenjataan yang semakin canggih ke Ukraina, termasuk rudal jarak jauh yang akan memungkinkan Ukraina mencapai target sejauh 200 mil.

Cerita ini telah diperbarui dengan detail tambahan.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara