Artefak yang disita senilai $ 20 juta dipamerkan saat dikembalikan ke Italia

Artefak yang disita senilai $ 20 juta dipamerkan saat dikembalikan ke Italia

Ditulis oleh Barbie Latza Nadeau, CNNRoma, Italia

Italia merayakan kembalinya 60 artefak kuno senilai lebih dari $20 juta dari Amerika Serikat dengan dipajang di Spadolini Hall Roma pada hari Senin.

Sebagian besar barang-barang itu — termasuk lukisan dinding Hercules saat seorang anak melawan seekor ular, yang dicuri dari Herculaneum, dan patung perunggu seorang pria yang berasal dari abad pertama Masehi — berasal dari penyitaan milik miliarder AS Michael Steinhardt. koleksi pribadi, menurut Matthew Bogdanos, kepala Unit Perdagangan Purbakala Kejaksaan Manhattan.

Artefak yang disita dipajang di Spadolini Hall Roma. Kredit: Remo Casili/Reuters

Pada tahun 2021, kantor Manhattan DA dilarang Steinhardt dari memperoleh barang antik seumur hidupsetelah menyita $70 juta karya seni dari koleksi pribadinya.

Bogdanos, yang menghadiri pembukaan 57 item pada hari Senin, mengatakan kepada CNN bahwa unit tersebut adalah satu-satunya dari jenisnya di AS dan salah satu dari sedikit di dunia yang menggabungkan penegakan hukum, seni, dan arkeologi untuk memburu harta yang dijarah. dari seluruh dunia.

Dalam 10 tahun keberadaannya, unit tersebut telah menemukan 4.500 keping, senilai $300 juta, yang telah dikembalikan ke 25 negara, katanya. Dari potongan-potongan itu, 500 item, senilai $55 juta, telah kembali ke Italia, termasuk beberapa dari Museum Seni Metropolitan New York.

“Kabar baiknya adalah bahwa telah terjadi perubahan besar dalam dekade terakhir dalam kesediaan museum, kolektor, dan galeri, begitu kami menunjukkan bukti kepada mereka, untuk mematuhi dan secara sukarela mengembalikan objek,” katanya kepada CNN. “Berita buruknya adalah masih banyak museum, galeri, yayasan, dan kolektor pribadi yang hanya percaya untuk alasan yang salah kaprah bahwa barang antik ini lebih aman di tangan mereka.”

Setelah dikembalikan, banyak dari potongan-potongan ini akan kembali ke daerah asalnya. Yang lainnya akan disimpan di gudang bersama ribuan karya seni lainnya yang telah diasingkan atau dikembalikan ke Italia.

Komandan Unit Pencurian Seni Carabinieri Italia, Vincenzo Molinese, mengatakan pengembalian seni dan artefak memiliki nilai uang, tetapi juga penting karena tempatnya dalam warisan budaya Italia yang kaya.

Darius Arya, seorang arkeolog dan sejarawan independen, setuju, mengatakan kepada CNN bahwa di mana mereka berakhir tidak penting, asalkan mereka kembali ke Italia.

“Artefak harus, pantas, harus kembali ke negara asalnya,” kata Arya kepada CNN. “Itu mendasar. Bahkan jika itu bukan bagian yang paling penting dibandingkan dengan, katakanlah, koleksi kaya yang ada di Italia, intinya adalah bahwa mereka dirampok dari negara ini dan layak untuk kembali ke negara asalnya.”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara