Ancaman baru dari China menghadapi militer Taiwan: Troll dengan drone

Ancaman baru dari China menghadapi militer Taiwan: Troll dengan drone

Mengenakan jeans dan T-shirt kasual, celana pendek dan sandal, dan mengobrol dengan riang dalam bahasa Mandarin saat mereka membungkuk di atas pengontrol dan layar, sulit untuk percaya bahwa mereka bisa melakukan sesuatu yang teduh — sampai salah satu dari mereka berteriak dengan penuh semangat, “Aku mengerti. sebuah tank!”

Tapi orang-orang ini tidak sedang bermain game komputer. Mereka menerbangkan drone di atas situs militer di pulau terdekat yang dikuasai Taiwan.

Klip video berdurasi 15 detik itu adalah salah satu dari sejumlah video yang baru-baru ini muncul di situs media sosial China Weibo dan menunjukkan apa yang tampak seperti drone tingkat sipil yang sedang mengendalikan militer Taiwan. Militer pulau itu kemudian mengkonfirmasi bahwa ancaman misterius ini memang drone sipil dari daratan China.

Satu video menangkap momen empat tentara dari Taiwan menyadari bahwa mereka sedang diawasi oleh sebuah pesawat tak berawak yang melayang di langit di atas pos penjagaan mereka. Terperangkap lengah, mereka merespons dengan melemparkan batu ke drone yang mengganggu, yang memperbesar begitu dekat sehingga Anda dapat melihat wajah masing-masing prajurit.

Rekaman video dari pertemuan aneh ini telah menjadi viral di media sosial Tiongkok dan menarik ratusan komentar yang mengejek militer Taiwan. Klip-klip itu tampaknya memperlihatkan kerentanan yang menakjubkan: kemampuan drone China untuk memotret situs militer terbatas di Taiwan kapan saja.

Perang ‘zona abu-abu’

Analis mengatakan rekaman yang disebarluaskan di internet – menunjukkan situs dan personel militer dengan detail yang bagus untuk dilihat seluruh dunia – paling memalukan bagi Taiwan dan paling buruk, sangat berbahaya.

Serangan drone terjadi di tengah meningkatnya ketegangan menyusul sebuah kunjungan oleh Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan, sebuah demokrasi pemerintahan sendiri yang berpenduduk hampir 24 juta orang, pada bulan Agustus.

Perjalanan itu membuat marah Partai Komunis China yang berkuasa – yang memandang Taiwan sebagai bagian dari wilayahnya, meskipun tidak pernah memerintahnya – dan menanggapinya dengan meluncurkan latihan militer yang belum pernah terjadi sebelumnya di sekitar pulau itu, mengirim pesawat tempur melintasi Selat Taiwan dan menembakkan rudal ke pulau utama. .

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen telah mengklaim serangan drone adalah peningkatan terbaru dari tekanan ini; front baru dalam taktik perang “zona abu-abu” China untuk mengintimidasi pulau itu. Pada 1 September, setelah diperingatkan akan menggunakan haknya untuk membela diri, Taiwan menembak jatuh drone untuk pertama kalinya.
China memiliki kekuatan untuk mengambil Taiwan, tetapi harganya akan sangat mahal

Tapi, meskipun rekamannya provokatif, sulit untuk memastikan siapa sebenarnya yang berada di balik serangan drone.

Beijing telah menepis serangan pesawat tak berawak sebagai “bukan masalah besar.” Ditanya tentang drone kelas sipil yang terbang di daerah Kinmen, juru bicara Kementerian Luar Negeri China baru-baru ini menjawab: “Drone China terbang di atas wilayah China — apa yang membuat terkejut?”

Menimbulkan kecurigaan, China belum menghapus video dari internetnya yang sangat disensor atau mencegah drone melakukan perjalanan melalui wilayah udaranya yang sangat terkontrol.

Beijing juga tampaknya tidak tertarik untuk mencoba menghukum mereka yang berada di balik rekaman itu; menerbangkan drone di atas situs militer domestik dapat dihukum dengan hukuman penjara.

Rekaman drone menunjukkan situs militer Taiwan di kepulauan Kinmen.

‘pelecehan yang tidak dapat disangkal’

Isabel Hilton, seorang jurnalis internasional dan pengamat lama China, mengatakan tidak mungkin untuk mengetahui siapa yang mengemudikan drone — dan itulah yang membuat mereka sangat cocok untuk “menolak pelecehan.”

Mesin-mesin itu tampak seperti model sipil, tetapi dapat “dioperasikan oleh siapa saja, termasuk militer,” kata Hilton, pendiri China Dialogue, yang menunjukkan bahwa “lembaga pemerintah dengan kedok gerakan rakyat” bisa berada di belakang kendali.

Hilton menarik persamaan dengan peristiwa di Laut Cina Selatan, di mana Cina telah dituduh menggunakan milisi maritim untuk menegakkan klaim teritorialnya dengan mengerumuni daerah yang disengketakan dengan ratusan kapal nelayan yang seolah-olah sipil.

Pakar Barat mengatakan milisi itu – kadang-kadang dijuluki “Pria Biru Kecil” China – didanai dan dikendalikan oleh Tentara Pembebasan Rakyat. China tidak mengakui keberadaan mereka dan ketika ditanya, menyebut mereka sebagai “yang disebut milisi maritim.
Beijing memiliki angkatan laut yang bahkan tidak diakui keberadaannya, kata para ahli.  Dan itu adalah bagian yang berkerumun di Laut Cina Selatan

Di kedua arena, hasil ideal bagi China adalah mendapatkan keuntungan “tanpa militer tampak terlibat,” kata Hilton.

“Apakah Anda menggunakan kapal penangkap ikan atau pesawat tanpa awak sipil, sepertinya ini bukan kebijakan resmi. Ini tidak terlihat seperti pelecehan militer langsung seperti serangan pesawat tempur. Jadi itu adalah provokasi yang dapat disangkal. .”

Hilton mengatakan drone tidak hanya melayani tujuan pengintaian — “mereka terbang sangat rendah di atas instalasi militer atau mengambil foto yang sangat jelas dari tentara yang dapat diidentifikasi secara individu” — mereka juga dapat memiliki dampak psikologis pada para prajurit, yang “menemukan wajah mereka”. sangat jelas dipasang di media sosial Tiongkok, di mana mereka dapat dihina dan di mana orang-orang dapat meminta mereka untuk dibunuh.” Media Taiwan telah melaporkan bahwa paparan semacam itu dapat melukai moral tentara pulau itu.

“Ini semua sangat menurunkan moral bagi orang Taiwan, dan dipertahankan pada tingkat yang dirancang untuk tidak membiarkan Taiwan bersantai, tidak membiarkan Taiwan melupakan ancamannya,” kata Hilton.

“(Ini) dirancang untuk mengingatkan Taiwan bahwa tidak ada jalan keluar dari tekanan China, dan pada akhirnya, China akan mengambil alih. Itulah tujuannya.”

Poin utama Taiwan pada peta yang menunjukkan serangan drone baru-baru ini.

Troll dengan drone

Tapi tidak semua orang mencurigai adanya tangan tak terlihat dari militer China.

Paul Huang, seorang peneliti di Taiwanese Public Opinion Foundation, sebuah think tank non-profit, non-pemerintah, berpikir bahwa drone dioperasikan oleh warga sipil swasta yang “mungkin karena penasaran, mungkin karena nasionalisme” ingin memprovokasi Taiwan.

“Terbang sedekat itu dengan pos penjagaan militer Taiwan dan menarik perhatian mereka … Itu bukan cara militer mana pun akan mengerahkan atau menggunakan pesawat tak berawak mereka. Dan sejujurnya saya tidak melihat alasan yang baik bahwa (Tentara Pembebasan Rakyat) bahkan akan mencoba sesuatu seperti itu,” kata Huang.

Namun, di mana dia dan Hilton setuju adalah bahwa Beijing dapat menghentikan serangan pesawat tak berawak jika ingin — tetapi tidak, karena melihat keuntungan dalam membiarkan mereka melanjutkan.

“Beijing (melihat serangan itu) sebagai upaya penduduk mereka sendiri untuk menjebak Taiwan, memprovokasi Taiwan, untuk mengolok-olok ketidakmampuan Taiwan. Mereka memperlakukannya sebagai kemenangan propaganda,” kata Huang.

Hilton dari China Dialogue mengatakan Beijing “pasti memainkan permainan ganda di sini.”

“Beijing, seperti yang kita tahu, mengendalikan internet domestiknya sendiri, ia mengontrol wilayah udara domestik. Jika ini terjadi, itu karena pemerintah menginginkannya terjadi.”

Tentara Taiwan menembakkan suar untuk memperingatkan drone yang terbang di dekat pulau-pulau terpencil Taiwan.

Mengubah ancaman

Taiwan telah menghadapi ancaman invasi sejak berakhirnya Perang Saudara China pada tahun 1949, ketika Nasionalis Chiang Kai-shek yang kalah melarikan diri ke sana untuk mendirikan pemerintahan baru, setelah diusir dari daratan oleh Partai Komunis Mao Zedong.

Lebih dari 70 tahun kemudian, Partai Komunis terus memandang Taiwan sebagai sesuatu yang mirip dengan provinsi yang memisahkan diri yang harus “disatukan kembali” dengan daratan dengan segala cara — dan telah memperjelas bahwa pihaknya siap untuk menggunakan kekuatan, jika perlu, untuk memenuhi tujuan itu.

Jika China menyerang, pulau-pulau Kinmen — yang sebagian besar telah dikuasai Taiwan sejak akhir perang — akan menjadi target pertama yang menggoda. Terletak hanya beberapa mil dari kota Xiamen di China daratan — dan ratusan mil dari ibu kota Taiwan, Taipei — mereka sangat rentan.

Paku anti-pendaratan ditempatkan di sepanjang pantai pulau Kinmen Taiwan, yang terletak persis dari pantai China.

Karena alasan inilah selama tujuh dekade terakhir pantai-pantai di Kinmen telah dilapisi dengan paku besi yang tak terhitung jumlahnya yang dirancang untuk membuat serangan amfibi apa pun semahal mungkin bagi pasukan penyerang.

Bagi Taiwan, masalahnya adalah sifat kekuatan penyerang itu berubah.

Kedekatan Kepulauan Kinmen dengan daratan menempatkan mereka dalam jangkauan drone yang tersedia secara komersial, yang murah dan berlimpah di China, rumah bagi pasar terbesar kedua di dunia untuk mesin dan tidak ada kekurangan operator potensial di antara populasi 1,4 miliar.

Dan sementara paku besi mungkin berguna dalam invasi pantai, mereka tidak akan berbuat banyak terhadap operator pesawat tak berawak yang mengendalikan militer Taiwan dari keamanan taman Xiamen.

Melawan balik

Namun, Huang mengatakan Beijing mungkin akan menyesal karena gagal mengendalikan troll, siapa pun mereka.

Dia mengatakan Taiwan dapat meminta DJI, produsen yang berbasis di China yang logonya muncul di beberapa video trolling, untuk menjadikan pulau Kinmen sebagai area terlarang dalam databasenya – sebuah langkah yang akan mencegah operator menerbangkan drone di sana. .

Jika DJI menolak untuk mematuhi, Taiwan dapat mengeluarkannya dari pasarnya – memberikan pukulan lebih lanjut kepada perusahaan yang telah ditambahkan ke daftar hitam investasi AS karena dugaan hubungan dengan negara China. DJI, pembuat drone top dunia, menolak berkomentar kepada CNN untuk artikel ini.

Dan “kemenangan propaganda” Beijing mungkin datang dengan konsekuensi lain yang tidak diinginkan — dan tidak diinginkan –.

Tak lama setelah serangkaian serangan drone, Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan mengumumkan bahwa pulau itu akan menyebarkan sistem anti-drone baru di pangkalan militer mulai tahun depan. Ia juga mengumumkan rencana untuk meningkatkan anggaran pertahanan secara keseluruhan ke rekor $19,4 miliar, meningkat 13,9% dari tahun 2022.

“(China) belum benar-benar melihat masalah, yang saya pikir seharusnya, karena ini dapat menyebabkan eskalasi yang tidak mereka inginkan. Jika mereka ingin memegang kendali, mereka lebih baik mengendalikan operator drone sipil ini terlebih dahulu. ,” kata Huang.

Taiwan memamerkan senjata anti-drone dalam foto yang dirilis oleh Kementerian Pertahanannya.

Taiwan, sementara itu, tampaknya telah menyadari bahwa mengabaikan drone dan operator misteriusnya bukanlah suatu pilihan. Dalam beberapa hari setelah menembak jatuh drone pertamanya, ia merilis serangkaian gambar ke media yang menunjukkan senjata anti-drone barunya yang mengkilap. Tampaknya mengirim pesan propagandanya sendiri: lain kali drone datang memanggil, itu akan siap.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara