Anak yatim Ukraina yang mengalami kengerian pengepungan Mariupol menemukan keluarga baru

Anak yatim Ukraina yang mengalami kengerian pengepungan Mariupol menemukan keluarga baru


Kiev, Ukraina
CNN

Ketika pasukan Rusia menginvasi negara mereka pada akhir Februari, Vladimir Bespalov dan Maria Bespalaya khawatir impian lama mereka untuk memulai sebuah keluarga melalui adopsi berakhir.

“Saya ingat pagi itu tanggal 24 Februari, dengan sangat jelas,” kata Vladimir Bespalov, seorang pekerja kereta api berusia 27 tahun, tentang hari pertama perang. “Kami pikir kami sudah terlambat. Kami menyadari bahwa kami sudah dalam keadaan perang, dan kami pikir kami tidak bisa lagi mengadopsi.”

Sebaliknya, situasi mendorong pasangan itu untuk mencoba melakukannya lebih cepat, katanya. “Kami menunggu untuk mendapatkan lebih banyak uang, memiliki mobil yang lebih baik, membeli rumah, dan membangun sesuatu untuk diberikan kepada anak-anak kami terlebih dahulu. Tetapi ketika perang dimulai, kami berpikir mengapa tidak mengadopsi seorang anak sekarang dan menyelesaikan hal-hal ini bersama sebagai sebuah keluarga.”

Hari itu, pasangan suami istri yang tinggal di Ukraina timur itu memposting seruan di media sosial.

“Kami ingin mengadopsi anak laki-laki atau perempuan, bayi baru lahir atau anak-anak,” bunyinya.

Beberapa minggu kemudian pesan itu akan mencapai seorang sukarelawan yang membantu mereka yang melarikan diri dari Mariupol, sebuah kota selatan yang menjadi simbol kampanye kejam Presiden Rusia Vladimir Putin untuk merebut tanah Ukraina, berapa pun biayanya.

Penduduk dipaksa di bawah tanah selama berminggu-minggu sementara pasukan Rusia menyerang kota dengan artileri. Sekarang menjadi gurun virtual, dengan hampir setiap bangunan rusak atau hancur, dan jumlah yang tidak diketahui mati di bawah puing-puing.

Di antara yang selamat adalah Ilya Kostushevich yang berusia 6 tahun, yatim piatu dan sendirian. Kedua orang tuanya terbunuh pada minggu pertama perang.

Ibunya ditembak oleh artileri Rusia setelah dia meninggalkan rumah untuk mencari makanan untuk keluarganya, Bespalov dan Bespalaya kemudian belajar dari polisi.

Tidak menyadari nasib istrinya, ayah Ilya pergi mencarinya pada hari berikutnya, hanya untuk dibunuh oleh tembakan dari tentara Moskow juga, kata polisi.

Ilya kecil telah menceritakan bagaimana dia ditinggalkan di rumah tetangga, di mana dia berlindung di ruang bawah tanah yang dingin dan gelap dengan orang asing selama berminggu-minggu.

Dia sangat lapar sehingga dia mulai memakan mainannya, kata Bespalaya.

“Orang-orang itu minum alkohol dan anak-anak tetangga itu menggertaknya. Dia kelaparan dan kedinginan,” kata Bespalaya kepada CNN dengan suara pelan. Dia berhati-hati untuk tidak mengungkit pengalaman traumatis Ilya di depannya tanpa diminta, tetapi dia telah memberi tahu wanita yang sekarang dia panggil “mama” segalanya tentang tiga minggu mengerikannya di ruang bawah tanah, katanya.

Bespalov dan Bespalaya sekarang adalah wali sah Ilya. Mereka telah menjadi keluarga kecil selama lebih dari enam bulan, dan mereka berencana untuk mengadopsinya secara resmi sesegera mungkin. Semua proses adopsi saat ini ditangguhkan di Ukraina karena darurat militer.

Ilya, tengah, telah menemukan kebahagiaan baru dengan Vladimir Bespalov dan Maria Bespalaya setelah kehilangan kedua orang tuanya di minggu pertama perang.

Pasangan itu berusaha memberi Ilya kehidupan normal seperti yang mereka bisa di masa perang.

Seperti orang tua lainnya, pasangan muda ini sangat melindungi Ilya, melindunginya dari kengerian perang sebaik mungkin dan berusaha memberinya rasa aman dan stabilitas.

“Anda mencoba mengalihkan pikiran dari pertengkaran dan membenamkan diri dalam menghabiskan waktu bersama anak Anda. Kami mencoba menciptakan kenangan masa kecil yang normal. Pekerjaan membutuhkan waktu, tetapi kami menghabiskan setiap waktu luang bersama-sama,” kata Bespalov, yang sebagai pekerja kereta api penting belum dipanggil untuk dinas militer.

Tapi tidak ada yang normal tentang perang. Setelah mereka memposting daya tarik mereka di Instagram, pasangan itu menyiapkan dua kamar cadangan untuk kemungkinan kedatangan seorang anak – satu kamar bayi dengan tempat tidur putih dan tempat tidur biru, yang lain dilengkapi dengan tempat tidur susun dan banyak mainan.

Bespalaya telah bekerja di panti asuhan selama beberapa tahun dan merasa siap menghadapi tantangan membesarkan anak, apa pun situasinya.

“Saya benar-benar berhenti takut akan adopsi. Saya yakin bahwa kami akan memiliki anak, dan saya yakin bahwa saya dapat merawat siapa pun dan menangani karakter mereka, ”katanya kepada CNN.

Tapi rencana itu juga hancur karena perang. Segera setelah itu dimulai, pasangan itu terpaksa meninggalkan rumah mereka di Slovyansk, sebuah kota di wilayah garis depan Donetsk, ke Kyiv.

“Stabilitas kami hilang. kami berdua kehilangan pekerjaan dan rumah kami. Kami kehilangan semua tabungan kami, kami benar-benar kehilangan segalanya,” kata Bespalaya.

“Tapi kami mendapatkan lebih banyak lagi.”

Pada bulan April, mereka akhirnya menerima telepon yang mereka harapkan, dari seorang sukarelawan di Mariupol: ada seorang anak kecil tanpa orang tua, dapatkah pasangan itu merawatnya?

Keesokan paginya, mereka memulai perjalanan dua hari dengan mobil ke Dnipro, tempat Ilya berteduh, untuk bertemu dengan anak laki-laki yang akan menjadi bagian dari keluarga mereka.

Maria Bespalaya, Ilya Kostushevich dan Vladimir Bespalov duduk bersama di bangku taman bermain di Kyiv.

Sekembalinya di Kyiv, mereka menjalani proses empat bulan yang kompleks untuk menjadi wali sah Ilya yang melibatkan berbicara dengan terapis, banyak kunjungan dokter, pemeriksaan latar belakang polisi, dan pencarian pemerintah untuk memastikan anak laki-laki itu tidak memiliki kerabat lain yang masih hidup. Berbagai donor, termasuk Klub Sepak Bola Shakhtar Donetsk, membantu memberikan dukungan keuangan yang memungkinkan keluarga tersebut menemukan rumah yang nyaman.

“Sekarang kami memiliki cinta itu, cinta yang membuat Anda menjadi keluarga. Kami tidak memiliki bayi ini, tetapi cinta kami nyata,” kata Bespalaya, dengan Ilya meringkuk di antara dia dan Bespalov di bangku taman bermain di Kyiv.

Terlepas dari kebahagiaan mereka sebagai unit keluarga baru, hidup lebih sulit bagi Ilya di malam hari, ketika ibu kota mengalami pemadaman bergilir yang disebabkan oleh serangan berkelanjutan Rusia pada jaringan listrik – membuat keluarga tanpa listrik selama berjam-jam.

“Kadang-kadang dia takut,” kata Bespalaya. “Dia histeris, dan dia akan memberitahuku rasanya seperti kembali ke Mariupol, dalam kegelapan.”

Tapi Ilya kecil sedang belajar untuk mengatasinya. Saat dia bermain dengan pasangan itu di ruang tamu yang diterangi lilin selama salah satu pemadaman listrik, dia melihat ke atas dan berkata: “Saya tidak takut gelap lagi. Saya tahu lampu akan menyala kembali.”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara