Alaska: beruang kutub membunuh seorang wanita dan seorang anak laki-laki setelah mengejar penduduk di kota

Alaska: beruang kutub membunuh seorang wanita dan seorang anak laki-laki setelah mengejar penduduk di kota



CNN

Seorang wanita dan anak laki-laki dibunuh oleh a beruang kutub yang mengejar penduduk di komunitas kecil dan terpencil di Alaska, kata polisi negara bagian Selasa.

Beruang itu mengejar penduduk setelah memasuki kota Alaska barat Wales sebelum menyerang wanita dan anak laki-laki itu, an Pasukan Negara Bagian Alaska kata laporan pengiriman.

Beruang itu ditembak dan dibunuh oleh penduduk lain saat menyerang kedua korban, menurut laporan tersebut.

“Troopers dan Alaska Department of Fish and Game sedang bekerja untuk melakukan perjalanan ke Wales jika kondisi cuaca memungkinkan,” kata laporan itu.

Wales berada di pesisir barat Alaska dan berpenduduk 168 jiwa Sensus AS. Identitas para korban tidak segera dirilis karena kerabat terdekat masih diberitahu, kata polisi.

Laporan serangan beruang kutub pada manusia sangat jarang terjadi, sebuah studi tahun 2017 diterbitkan oleh Masyarakat Margasatwa ditemukan. “Dari tahun 1870-2014, kami mendokumentasikan 73 serangan beruang kutub liar, yang tersebar di antara 5 Negara Bagian Penyebaran Beruang Kutub (Kanada, Greenland, Norwegia, Rusia, dan Amerika Serikat), yang mengakibatkan 20 kematian manusia dan 63 luka-luka manusia,” itu ditemukan.

Tetapi es yang mencair karena perubahan iklim telah menyebabkan perubahan perilaku beruang yang sesuai dan membuat pertemuan manusia dengan beruang lebih mungkin terjadi, CNN dilaporkan sebelumnya.

Penduduk Churchill di Manitoba utara, Kanada, kadang-kadang disebut “ibu kota beruang kutub dunia”, mengatakan kepada CNN pada tahun 2021 bahwa perjumpaan beruang menjadi lebih umum. Ribuan turis mengunjungi setiap musim gugur dengan harapan menangkap a sekilas beruang.

Musim beruang di area tersebut memuncak pada bulan Oktober dan November, tepat sebelum Teluk Hudson membeku kembali dan beruang mulai bermigrasi ke utara dan berkumpul di dekat pantai.

Dalam beberapa dekade terakhir, musim beruang berlangsung lebih lama karena perubahan iklim, kata penduduk. Es mencair lebih cepat dan kemudian membeku, membuat beruang bertahan lebih lama di darat.

Namun serangan terhadap manusia tetap jarang terjadi. Yang terakhir terjadi pada 2013, menurut kantor berita Reuters, dan tidak ada serangan fatal sejak awal 1980-an, CNN melaporkan pada 2021.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara