Alaa Abd El-Fattah: Saudari aktivis Inggris-Mesir tentang mogok makan dan air menerima surat yang mengatakan dia masih hidup

Alaa Abd El-Fattah: Saudari aktivis Inggris-Mesir tentang mogok makan dan air menerima surat yang mengatakan dia masih hidup



CNN

Alaa Abd El-Fattah, seorang aktivis Inggris-Mesir yang dipenjara yang telah melakukan mogok makan dan air, masih hidup dan telah kembali minum air, kata pihak berwenang dalam sebuah surat kepada keluarganya.

Dia telah melakukan mogok makan selama lebih dari 200 hari dan telah berhenti minum air awal bulan ini.

Sanaa Seif, saudara perempuan aktivis, mengatakan dalam sebuah tweet pada hari Senin bahwa petugas penjara Mesir mengirim catatan kepada ibunya yang mengatakan Abd El-Fattah masih hidup dan mulai minum air lagi pada hari Sabtu. Seif mengatakan surat itu “pasti” ditulis dengan tulisan tangan kakaknya. Abd El-Fattah berjanji dalam suratnya untuk “mengatakan lebih banyak sesegera mungkin,” kata Seif.

Pengacara keluarga, Khaled Ali, mengatakan dalam sebuah posting Facebook Senin bahwa Abd El-Fattah juga menulis dalam surat itu bahwa dia “baik-baik saja dan di bawah pengawasan medis.” Ali mengatakan dia sedang menunggu izin dari jaksa untuk mengunjungi Abd El-Fattah di penjara Wadi Al Natroun, utara Kairo.

seif mengadakan konferensi pers minggu lalu di mana dia mengatakan keluarga tidak tahu apakah Abd El-Fattah masih hidup. Pihak berwenang Mesir telah berulang kali menolak seruan untuk membebaskannya.

Abd El-Fattah adalah seorang aktivis terkemuka dalam pemberontakan Mesir 2011, yang menggulingkan pemerintahan diktator lama Hosni Mubarak. Pengganti Mubarak yang terpilih secara demokratis digulingkan dalam kudeta dan digantikan oleh Abdel Fattah el-Sisi, presiden saat ini, di bawah pemerintahannya masyarakat sipil dan kebebasan berbicara telah dilumpuhkan.

Abd El-Fattah telah menghabiskan sebagian besar dekade terakhir di penjara dengan tuduhan yang menurut para aktivis bermotif politik. Pada tahun 2019 ia dijatuhi hukuman lima tahun penjara lagi karena diduga menyebarkan berita palsu setelah berbagi posting Facebook yang menyoroti pelanggaran hak asasi manusia di penjara Mesir.

Awal bulan ini, ia meningkatkan mogok makan lebih dari 200 hari dan berhenti minum air – sebuah perkembangan yang bertepatan dengan pertemuan para pemimpin dunia di Mesir untuk KTT iklim COP27. Kesehatan Abd El-Fattah yang menurun membayangi peristiwa tersebut dan menyebabkan seruan baru untuk pembebasannya, termasuk dari Amnesty International. Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak juga mengangkat kasus Abd El-Fattah saat menghadiri COP27.

Menteri luar negeri Mesir, Sameh Shoukry, mengatakan situasi Abd El-Fattah adalah “masalah hukum” dan dia telah menerima “pengadilan yang adil.”

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara