Adnan Syed: Hakim mengosongkan hukuman subjek podcast 'Serial'

Adnan Syed: Hakim mengosongkan hukuman subjek podcast ‘Serial’

Jaksa Baltimore mengajukan mosi minggu lalu meminta pengadilan baru untuk Syed, yang telah menjalani hukuman seumur hidup setelah dia dihukum karena pembunuhan tingkat pertama, perampokan, penculikan dan pemenjaraan palsu sehubungan dengan pembunuhan Hae Min Lee.

Dalam menjelaskan keputusannya untuk mengosongkan, Hakim Sirkuit Kota Baltimore Melissa Phinn mengutip materi dalam penyelidikan negara yang tidak diserahkan dengan benar kepada pengacara pembela, serta keberadaan dua tersangka yang mungkin telah dibersihkan secara tidak semestinya sebagai bagian dari investigasi.

Putusannya disambut dengan sorak-sorai dan air mata di ruang sidang. Syed — yang menghadiri sidang dengan mengenakan kemeja putih berkancing, dasi gelap dan topi kufi — tidak diborgol, tapi kakinya diborgol. Setelah putusan itu, para pejabat membuka borgol pergelangan kakinya, dan segera setelah itu, Syed keluar dari gedung pengadilan untuk mendapatkan sorakan dan tepuk tangan dari para pendukung. Dia tidak berhenti untuk berbicara kepada wartawan saat dia masuk ke dalam kendaraan.

“Kami belum menyatakan Adnan Syed tidak bersalah,” kata Pengacara Negara Bagian Baltimore, Marilyn Mosby, Senin setelah putusan hakim. “Tetapi kami menyatakan bahwa demi keadilan dan keadilan, dia berhak atas pengadilan baru.”

Jaksa memiliki waktu 30 hari untuk memutuskan apakah akan melanjutkan persidangan baru, dan mereka menunggu analisis DNA yang mereka coba percepat untuk menentukan apakah kasus Adnan dihentikan atau kasusnya akan diadili. Tapi mandat itu, kata Mosby, “terpisah dan terpisah” dari penyelidikan siapa yang membunuh Lee.

Sementara itu, Syed akan memakai monitor pergelangan kaki dengan pelacakan, menurut Becky Feldman, kepala Unit Peninjauan Hukuman Kantor Kejaksaan Negara Baltimore City.

Dua puluh tiga tahun setelah dia dipenjara, “kita sekarang tahu apa yang selalu diketahui Adnan dan orang-orang yang dicintainya, bahwa persidangan Adnan sangat tidak adil dan sangat tidak adil. Bukti disembunyikan darinya, bukti yang menunjuk orang lain sebagai pembunuhnya,” Asisten Pembela Umum Erica Suter, pengacara Syed dan direktur Klinik Proyek Innocence, mengatakan dalam sebuah pernyataan setelah putusan tersebut.

Sidang dilakukan hampir delapan tahun setelah podcast “Serial” menggali kasusnya, menimbulkan pertanyaan tentang keyakinan dan perwakilan hukumnya. Dengan melakukan itu, podcast menjangkau audiens yang besar dan memulai booming podcasting kejahatan sejati serta pemeriksaan lebih lanjut atas kasus tersebut, termasuk dokumenter HBO “Kasus Terhadap Adnan Syed.”

Jaksa pindah untuk mengosongkan keyakinan Syed setelah penyelidikan hampir setahun, kata mereka dalam rilis berita pekan lalu. Pada saat itu, Mosby mengatakan jaksa “tidak menyatakan, pada saat ini, bahwa Syed tidak bersalah” tetapi bahwa negara “kurang percaya pada integritas keyakinan” dan bahwa Syed harus mendapatkan pengadilan baru.

Penyelidikan ulang kasus tersebut mengungkapkan bukti tentang kemungkinan keterlibatan dua tersangka selain Syed, termasuk seseorang yang mengatakan mereka akan membuat Lee “menghilang” dan bahwa “(h)e akan membunuhnya,” kata jaksa. Pengacara Syed mengatakan dia dan tim hukumnya tidak mengetahui bahwa informasi tersebut ada sampai tahun ini.

Pengacara pembela memuji mosi jaksa untuk mengosongkan keyakinan sebagai meluruskan kesalahan.

“Mengingat kurangnya bukti yang dapat diandalkan yang melibatkan Tuan Syed, ditambah dengan meningkatnya bukti yang mengarah ke tersangka lain, hukuman yang tidak adil ini tidak dapat dipertahankan,” kata Suter dalam sebuah pernyataan pekan lalu.

Pembela umum Maryland Natasha Dartigue dalam rilis berita menyebut kasus itu “contoh nyata bagaimana keadilan yang tertunda adalah keadilan yang ditolak. Seorang pria yang tidak bersalah menghabiskan beberapa dekade dipenjara secara salah, sementara informasi atau bukti apa pun yang dapat membantu mengidentifikasi pelaku sebenarnya menjadi semakin sulit untuk dikejar. “

Apa yang kita ketahui tentang kasus ini?

Adnan dan Lee adalah senior di Woodlawn High School di Baltimore County pada Januari 1999 ketika dia menghilang. Tubuhnya yang dicekik ditemukan di hutan kota tiga minggu kemudian.

Syed dan jaksa pada Maret mengajukan gerakan bersama untuk tes DNA pasca-hukuman, mengatakan bahwa sejak kejahatan terjadi lebih dari dua dekade lalu, “tes DNA telah berubah dan meningkat secara drastis.”

Mosi Maret meminta pakaian korban diuji DNA sentuhan, yang tidak tersedia pada saat persidangan. Barang-barang yang sekarang sedang diuji sebelumnya tidak diuji pada tahun 2018 – ketika Lab Polisi Kota Baltimore menguji berbagai barang untuk DNA – dengan pengecualian kliping kuku korban, kata pernyataan Mosby.

Mosby mengatakan mosi untuk mengosongkan diajukan bersama dengan Kepala Unit Peninjauan Hukuman Becky Feldman. Syed masih remaja ketika dihukum.

Tersangka alternatif adalah orang-orang yang dikenal pada saat penyelidikan awal “dan tidak dikesampingkan dengan benar atau diungkapkan kepada pembela,” menurut pernyataan Mosby.

Negara tidak mengungkapkan nama-nama tersangka tetapi mengatakan bahwa, menurut berkas persidangan, salah satu dari mereka berkata, “Dia akan membuatnya (Nona Lee) menghilang. Dia akan membunuhnya.”

Penyelidikan juga mengungkapkan bahwa satu tersangka dihukum karena menyerang seorang wanita di kendaraannya, menurut pernyataan itu. Tersangka kedua dihukum karena terlibat dalam pemerkosaan berantai dan serangan seksual, kata pernyataan itu.

Beberapa informasi tersedia pada saat persidangan, kata pernyataan itu, dan beberapa terungkap kemudian. Tidak jelas kapan penyerangan ini terjadi.

Mobil Lee terletak “tepat di belakang rumah salah satu anggota keluarga tersangka,” kata pernyataan itu.

Pengacara Syed membawa kasus ini ke unit peninjauan hukuman pada April 2021.

Pengacara Syed “mengidentifikasi masalah keandalan yang signifikan mengenai bukti paling penting di persidangan,” kata pernyataan Mosby.

Di tahun 2019 Dokumentasi HBO “Kasus Terhadap Adnan Syed,” seorang pengacara Syed mengatakan DNA kliennya tidak ditemukan pada salah satu dari 12 sampel yang diambil dari tubuh dan mobil korban. Pengujian itu bukan bagian dari penyelidikan resmi oleh pihak berwenang. HBO, seperti CNN, adalah unit dari Warner Bros. Discovery.

Di persidangan, jaksa mengandalkan kesaksian dari seorang teman, Jay Wilds, yang mengatakan dia membantu Syed menggali lubang untuk tubuh Lee. Untuk menguatkan keterangannya, jaksa menghadirkan catatan telepon seluler dan kesaksian saksi ahli untuk menempatkan Syed di lokasi di mana Lee dimakamkan.

Lauren Koenig dari CNN melaporkan dari Baltimore, sementara Dakin Andone dan Eric Levenson menulis cerita ini di New York. Amy Simonson dari CNN, Ray Sanchez dan Sonia Moghe berkontribusi pada laporan ini.

Source link

Leave a Reply

Detik-detik Satpam Digigit Ular di Perumahan Elite Terekam Kamera Small Earthquake Rattles South Bay Near Milpitas Cantik Emma Stone yang Baru Saja Menikah Mobil Terbang Fenomena Halo Matahari di Langit Jawa Timur Prewedding Terbaru Nikita Willy & Bos Blue Bird Desa Nelayan Paling Nyentrik Dunia Kelebihan Tes COVID oleh Anjing Dibanding PCR Rumah Orang Terkaya Dunia Aksi Protes Perubahan Iklim Global di Berbagai Negara